warga Israel memprotes reformasi peradilan di hadapan parlemen baru | Berita Protes

warga Israel memprotes reformasi peradilan di hadapan parlemen baru |  Berita Protes

Parlemen akan mengadakan sesi pembukaan pada hari Senin setelah reses, karena para pendukung dan penentang reformasi berusaha untuk terus menekan.

Ribuan orang Israel berkumpul di pusat Tel Aviv untuk protes mingguan terbaru terhadap rencana pemerintah untuk reformasi peradilan hanya beberapa hari sebelum anggota parlemen kembali untuk sesi parlemen baru.

Penentang RUU reformasi peradilan telah mengadakan protes di pusat komersial dan di seluruh negeri sejak Januari, meskipun Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menunda program reformasi kontroversial sebulan lalu.

“Sejarah memperhatikan Anda,” bunyi sebuah plakat yang dikibarkan tinggi-tinggi pada rapat umum di Tel Aviv pada hari Sabtu, di mana pengunjuk rasa menyalakan obor dan mengibarkan bendera nasional untuk menunjukkan ketidakpuasan politik terbaru.

Mohammed Jamjoon dari Al Jazeera, yang melaporkan dari lokasi demonstrasi, mengatakan protes tersebut tampaknya telah mempertahankan momentumnya sejak Netanyahu menghentikan rencana tersebut.

“Ini adalah bulan keempat protes mingguan. Setiap orang yang kami ajak bicara di Tel Aviv mengatakan mereka terus keluar karena mereka sangat menentang rencana perombakan yudisial ini,” katanya.

Masyarakat Israel sangat terpecah atas undang-undang yang diusulkan, yang berupaya melemahkan Mahkamah Agung dan memberi politisi pengaruh yang lebih besar atas pemilihan hakim.

Sebuah foto udara menunjukkan pengunjuk rasa memegang tanda yang menggambarkan pelayan wanita dari ‘The Handmaid’s Tale’ dengan kata-kata ‘Jangan Pernah Menyerah’ saat mereka memprotes Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan perombakan yudisial pemerintah koalisi nasionalisnya di Tel Aviv (Ilan Rosenberg/Israel).

Administrasi sayap kanan Netanyahu berpendapat bahwa proposal itu diperlukan untuk menyeimbangkan kembali kekuasaan antara peradilan dan pejabat terpilih, sementara penentangnya mengatakan perubahan itu merupakan ancaman bagi demokrasi.

Unjuk rasa mingguan berulang kali menarik puluhan ribu orang ke jalan-jalan Tel Aviv. Angka kehadiran untuk hari Sabtu tidak segera tersedia.

Para pengunjuk rasa berkumpul dengan latar belakang pembicaraan lintas partai yang diselenggarakan oleh Presiden Isaac Herzog bulan ini, mencoba untuk mencapai kompromi pada paket reformasi.

Negosiasi diluncurkan setelah Netanyahu mengumumkan penangguhan proses legislatif pada 27 Maret “karena keinginan untuk mencegah perpecahan bangsa”, dalam menghadapi protes massa dan pemogokan umum.

Namun, pihak oposisi tetap skeptis tentang niat perdana menteri dan tidak ada kompromi yang dicapai.

Hagar Kaminer, seorang mahasiswa pengunjuk rasa pada rapat umum di Tel Aviv, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia prihatin bahwa “jalinan demokrasi Israel sedang terancam.”

“Penting bagi kami untuk berada di sini selama 17 minggu berturut-turut untuk memprotes, karena dalam negosiasi yang sedang berlangsung, banyak pernyataan yang membuat kami sangat khawatir bahwa tidak akan ada negosiasi yang nyata dan substansial. . Kami ingin mengirim pesan bahwa kami tidak akan menerima ini,” katanya.

Dengan parlemen akan mengadakan sesi pembukaan pada hari Senin setelah reses, baik pendukung reformasi maupun penentangnya berusaha untuk terus menekan para politisi.

Arsitek reformasi, Menteri Kehakiman Yariv Levin, berbicara kepada ribuan pendukung yang berunjuk rasa di Yerusalem pada hari Kamis.

Demonstrasi pro-reformasi juga dihadiri oleh menteri keuangan sayap kanan, Betzalel Smotrich, yang berjanji pemerintah tidak akan “memberikan” paket itu.

Para menteri kabinet adalah bagian dari koalisi partai Yahudi sayap kanan, ekstrem kanan, dan ultra-Ortodoks yang mulai menjabat pada akhir Desember.

Data SDY