Warga Suriah Masih Takut Bangunan Runtuh Tiga Bulan Setelah Gempa | Berita gempa Turki-Suriah

Warga Suriah Masih Takut Bangunan Runtuh Tiga Bulan Setelah Gempa |  Berita gempa Turki-Suriah

Idlib, Suriah – “Sejak gempa, momok kematian di bawah reruntuhan masih menghantui kami,” kata Ahmed Mazloum, ayah lima anak berusia 43 tahun yang tinggal di kota Idlib.

Tiga bulan setelah gempa dahsyat pada 6 Februari yang melanda Suriah barat laut dan Turki tenggara, menewaskan lebih dari 50.000 orang dan menyebabkan ribuan lainnya kehilangan tempat tinggal, Mazloum masih mengkhawatirkan rumah tempat tinggalnya bersama orang tua dan keluarga saudara laki-lakinya.

Rumah tersebut telah diklasifikasikan sebagai tidak layak huni oleh komite insinyur di Suriah barat laut yang dikuasai oposisi, karena kerusakan infrastruktur bangunan, serta dinding yang retak, yang sekarang membutuhkan pembongkaran dan penguatan sebagian.

Manusia berjalan di puing-puing akibat gempa
Gempa bumi menghancurkan banyak rumah di Suriah barat laut, bahkan yang masih berdiri pun seringkali dalam kondisi memprihatinkan (Ali Haj Suleiman/Al Jazeera)

“Kami tidak punya pilihan selain tinggal di rumah, tetapi saya tidak mampu membayar biaya perbaikan, yang lebih dari $2.000. Selain itu, tidak ada tenda yang tersedia di tempat penampungan, dan saya tidak mampu membelinya,” kata Mazloum.

“Saya memasang penyangga di langit-langit untuk melindunginya dari keruntuhan, tetapi kadang-kadang beberapa batu menimpa kami.”

Infrastruktur bobrok

Keluarga Mazloum adalah salah satu dari ratusan orang di daerah tersebut yang tinggal di rumah-rumah yang dianggap tidak aman untuk dihuni oleh para ahli.

Selama gempa bumi, hampir 2.000 bangunan runtuh, dan segera setelah itu lebih dari 4.000 ditandai sebagai struktur yang tidak aman dan tidak dapat dihuni, yang menyebabkan kerugian ekonomi sekitar $1,95 miliar, menurut Kelompok Koordinasi Respons Suriah, sebuah organisasi kemanusiaan lokal.

Yang lain kehilangan sumber pendapatan akibat gempa bumi.

Gempa bumi juga memperburuk tantangan yang dihadapi sektor kesehatan di Suriah barat laut, karena banyak fasilitas telah rusak dan tidak berfungsi.

Sektor ini telah mengalami kekurangan peralatan dan petugas kesehatan yang parah setelah 12 tahun perang melawan pemerintah Suriah Presiden Bashar al-Assad.

“Selama tiga bulan terakhir, sebagian besar cadangan medis di wilayah tersebut telah dikonsumsi, selain hilangnya efisiensi banyak alat kesehatan yang sudah bobrok, terutama mesin X-ray, CT scan dan MRI,” Dr Zuhair al. -Qurrat, pejabat kesehatan tertinggi di Idlib.

Dua pria berdiri di samping bayi di inkubator
Fasilitas medis yang sudah berjuang selama 12 tahun perang rusak akibat gempa bumi (Ali Haj Suleiman/Al Jazeera)

Al-Qurrat mengatakan kepada Al Jazeera bahwa hilangnya beberapa profesional kesehatan, termasuk teknisi dan administrator, telah mempengaruhi kinerja sektor kesehatan yang sudah mengalami kekurangan tenaga medis terlatih.

Selain itu, 42 fasilitas medis rusak dengan berbagai tingkat, mulai dari 20 persen hingga 50 persen.

Tingkat bantuan internasional yang diterima oleh sektor kesehatan sangat langka, hanya mencakup 25 persen dari kebutuhan obat dan peralatan yang sebenarnya, menurut al-Qurrat.

“Saat ini, kami tidak bisa merawat pasien kanker yang dulu berobat di rumah sakit Turki, yang sudah berhenti menerima pasien (dari Suriah). Hal yang sama berlaku untuk pasien jantung yang membutuhkan prosedur pembedahan, ”kata al-Qurrat.

penilaian PBB

Delegasi tingkat tinggi dari Perserikatan Bangsa-Bangsa melakukan kunjungan ke Suriah barat laut pada hari Rabu untuk menilai situasi keseluruhan tiga bulan setelah gempa bumi, serta untuk mengamati kamp-kamp pengungsi dan untuk memenuhi kebutuhan bantuan yang mendesak dan diperlukan. ditujukan.

Daerah itu sudah menjadi rumah bagi jutaan orang yang melarikan diri dari wilayah yang dikuasai pemerintah Suriah.

“Hampir semua orang di barat laut Suriah terkena dampak gempa bumi dan kami tahu bahwa lebih dari 4.500 orang telah kehilangan nyawa mereka. Lebih dari 10.500 orang terluka dan lebih dari 100.000 orang mengungsi,” kata David Carden, wakil koordinator kemanusiaan regional PBB untuk krisis Suriah.

Carden mengatakan kepada Al Jazeera bahwa meskipun terjadi gempa bumi, Rencana Tanggap Kemanusiaan Suriah 2023 tidak didanai dengan baik, hanya menerima 7 persen dari dana yang dibutuhkan.

“Masalah utamanya adalah pendanaan, dan kami memohon kepada semua donor kami untuk memastikan bahwa kami mendapatkan dukungan keuangan untuk melakukan pekerjaan kami, karena kami mendengar hari ini bahwa kebutuhan di kamp ini sangat besar, dan kurangnya layanan disebabkan oleh a kekurangan dana, ”kata Carden.

Sekelompok orang duduk di lantai dalam percakapan
Delegasi PBB tingkat tinggi mengunjungi Suriah barat laut minggu ini untuk menilai situasi pascagempa (Ali Haj Suleiman/Al Jazeera)

Bantuan internasional dapat memasuki Suriah barat laut melalui perbatasan Bab al-Hawa dan Bab al-Salam dengan Turki, sesuai dengan resolusi Dewan Keamanan PBB yang dikeluarkan pada Januari tahun ini.

Resolusi tersebut memungkinkan masuknya bantuan kemanusiaan melintasi perbatasan tanpa perlu persetujuan dari pemerintah Suriah, tetapi harus diperbarui setiap enam bulan.

“Kami akan melakukan segala daya kami untuk memastikan bahwa penyeberangan tetap terbuka dan tidak hanya Bab al-Hawa, tetapi Bab al-Salam dan al-Rai, karena ini adalah jalur penting bagi rakyat Suriah, dan kami ingin memastikan bahwa penyeberangan itu tetap terbuka baik untuk pengiriman bantuan dan perbekalan kemanusiaan maupun untuk orang-orang,” kata Carden.

Namun, apakah persediaan yang cukup dapat digunakan untuk membangun kembali kerusakan yang luas di barat laut Suriah adalah pertanyaan lain.

Banyak di sini tidak akan dapat membangun kembali tanpa bantuan dari luar.

Gempa susulan yang konstan tetap menjadi perhatian utama Mazloum, yang menghabiskan waktunya memantau bola lampu yang tergantung di langit-langit untuk memastikannya stabil dan tidak bergetar, karena dia tidak lagi mempercayai kemampuan tubuhnya untuk mendeteksi getaran setelah trauma yang dia alami dalam gempa bumi.

“Saya tidak hanya takut pada diri saya sendiri, tetapi juga anak-anak dan ibu saya jika terjadi gempa lagi. Bagaimana saya bisa mengeluarkan mereka dari rumah dengan cepat?” tanya Mazloum.

Togel Singapore Hari Ini