Doa untuk hujan, jatah air: Catalonia berjuang melawan kekeringan | Iklim

Doa untuk hujan, jatah air: Catalonia berjuang melawan kekeringan |  Iklim

L’Espluga de Francoli, Spanyol – Pastor Antonio Rosario akan memanggil Tuhan bulan depan untuk membuka surga dan membawa hujan yang sangat dibutuhkan untuk jemaatnya.

Imam harus memimpin prosesi khusus dengan gambar Tritunggal Mahakudus, menghidupkan kembali tradisi di L’Espluga de Francolí yang berasal dari abad ke-18.

“Saya sudah berdoa dalam misa untuk meminta hujan, tetapi itu akan menjadi upacara di mana kami akan mengambil (gambar) Tritunggal Mahakudus dari seorang pertapa di luar kota dan meminta hujan. Kebutuhan kami sangat besar,” kata Pastor Rosario kepada Al Jazeera.

Orang Spanyol mengatakan bahwa selama musim kemarau, pohon mengejar anjing. Namun, di kota ini, di mana tidak ada hujan yang turun selama lebih dari setahun, orang-orangnya sangat membutuhkan tanda-tanda akan turun.

Pastor Antonio Rosario berpose di Old Church of Saint Michael di sebelah salinan Tritunggal Mahakudus. Pada abad-abad yang lalu, kota membawa patung asli dalam prosesi untuk meminta hujan. (Andrea Lolicato/Al Jazeera)

Seperti ratusan kota di seluruh Spanyol, kotamadya di perbukitan Catalonia ini memiliki batasan pasokan airnya.

Pihak berwenang mematikan keran antara pukul 22:00 dan 07:00 (20:00 hingga 05:00 GMT), sehingga tidak memungkinkan untuk mandi, membersihkan, mencuci piring, atau menyalakan mesin cuci. Orang Spanyol makan larut malam, jadi itu sangat berpengaruh.

Pada siang hari, penduduk desa mengumpulkan air dalam botol atau ember untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari.

“Saya harus bangun jam 5 pagi untuk pergi bekerja, jadi saya tidak bisa mandi sebelum keluar rumah. Untungnya, mereka mandi di pabrik,” kata Manuel Navas, yang bekerja di pabrik kertas.

Juanita Pérez menghemat air di siang hari agar bisa membersihkan rumah atau menyiram toilet di malam hari.

“Awalnya itu membuatku kesal. Sekarang Anda terbiasa. Orang tidak selalu memiliki air mengalir di rumah mereka. Kami harus beradaptasi dengan situasi kami,” katanya kepada Al Jazeera.

Juanita Pérez di dapur barnya
Juanita Pérez di dapur barnya, “Els Caçadors”. Dia menyimpan air di wastafel untuk membersihkan piring saat air mengalir tidak tersedia. (Andrea Lolicato/Al Jazeera)

Hingga 10 truk air tiba setiap hari, masing-masing membawa antara 12.000 dan 29.000 liter (3.170-7.660 gel) untuk membawa bantuan ke kota yang sumber air bawah tanahnya telah mengering.

Albert Einstein mengunjungi kota itu 100 tahun lalu selama tur di Spanyol. Sekarang bahkan seorang jenius pun mungkin kesulitan untuk memecahkan masalah iklim Spanyol.

Ironisnya, L’Espluga de Francolí, sekitar 120 km (75 mil) selatan Barcelona, ​​pernah terkenal dengan airnya.

Wisatawan akan datang ke sini untuk bersantai di spanya karena airnya dipercaya mengandung magnesium dan memiliki nilai obat. Tidak lagi.

Apa yang terjadi di kota Catalunya yang gersang ini merupakan simbol dari bagaimana Spanyol perlahan-lahan mengering.

Curah hujan di Semenanjung Iberia telah turun sekitar 25 persen sejak Oktober tahun lalu, kata Richard Torrijo, juru bicara AEMET, layanan cuaca nasional Spanyol.

Tahun terkering dalam catatan

Ini terjadi setelah 2021 adalah salah satu rekor terkering.

Sequía – kekeringan dalam bahasa Spanyol – diperburuk oleh kenaikan suhu, mendekati 40C (104F) di selatan, membuat Mei tampak seperti puncak musim panas.

Pedesaan seperti kotak api – kebakaran hutan pertama tahun ini dimulai pada bulan Maret setelah musim dingin yang luar biasa kering.

Api menghancurkan lebih dari 30 kilometer persegi (11,5 mil persegi) hutan dan memaksa 1.500 penduduk meninggalkan rumah mereka di dekat Valencia.

Andalusia di ujung selatan dan Catalonia di utara paling parah terkena dampak kekeringan.

Ladang di luar L’Espluga de Francolí berwarna kuning bukannya hijau karena tanaman menghilang.

Pemandangan udara dari ladang di sekitar L'Espluga de Francolí, Spanyol.  Tanamannya kering dan kekuningan bukannya hijau kehijauan.
Pemandangan udara dari ladang di sekitar L’Espluga de Francolí. Meskipun musim semi, tanaman sudah kering (Andrea Lolicato/Al Jazeera)

“Tidak ada gunanya memanen gandum. Ini adalah tanaman yang bergantung pada hujan, seperti tanaman anggur dan zaitun,” Joan Arbos, yang memiliki lahan pertanian seluas 40 hektar (99 hektar).

“Kami memiliki dua tahun tanpa hujan yang tepat, tapi sekarang sangat mengkhawatirkan. Saya bergantung 100 persen dari pendapatan saya di pertanian saya.”

Ketika truk air tiba untuk mengantarkan kargo mereka yang berharga, Xavier Rossell, yang memiliki tugas yang tidak enak untuk mengelola pasokan air untuk dewan kota, berkata: “Saya merasakan ketidakberdayaan. Kadang-kadang saya tetap terjaga di malam hari memikirkannya. Kami tidak dapat menghasilkan air.”

“Kita perlu mengubah chip kita dan lebih menghargai air. Perang berikutnya akan memperebutkan ini,” tambah Rossell.

Cadangan turun menjadi 49,6 persen dari tingkat normal mereka di seluruh Spanyol, menurut data pemerintah.

Namun di waduk Sau, yang memasok air untuk Barcelona, ​​tingkat air turun hingga 7 persen, terendah di negara tersebut.

Xavier Rossell, anggota dewan yang bertanggung jawab atas persediaan air, mengamati Air Mancur Utama yang mengering
Xavier Rossell, anggota dewan yang bertanggung jawab atas persediaan air, mengamati Air Mancur Utama yang mengering. Sungai Francolí berasal dari Air Mancur Utama dan mengalir sejauh 85 km (53 mil) di pelabuhan Tarragona (Andrea Lolicato/Al Jazeera)

Sant Romà de Sau, sebuah gereja abad ke-11 yang dibanjiri sisa kota ketika reservoir dibuat pada tahun 1960-an, bangkit dari kedalaman.

Hal ini memunculkan “pariwisata kekeringan” baru, di mana orang-orang dari Barcelona melakukan perjalanan sejauh 100 km (62 mil) ke waduk terpencil ini untuk berswafoto di samping gedung.

Pihak berwenang terpaksa menyedot ikan untuk mencegah kematian dan menjaga kualitas air.

Tanpa tanda-tanda awan hujan, pemerintah daerah Catalan minggu ini memperluas pembatasan penggunaan air ke 495 kota atau desa – hampir dua kali lipat jumlah kotamadya di bawah “tindakan luar biasa”.

Petani harus mengurangi penggunaan air hingga 40 persen dari penggunaan normal, tetapi ini telah dikurangi hingga 15 persen untuk keperluan industri.

Penyiraman area umum dan pribadi telah dilarang dan akan dikenakan denda bagi desa-desa yang membuang air.

Kembali ke L’Espluga de Francolí, pemilik bar Gerard Griño melukiskan gambaran masa depan yang suram.

“Ini masalah sosial. Ini bukan hanya tentang kota ini, ini sama untuk seluruh Spanyol. Orang tidak menyalahkan politisi, mereka menyalahkan iklim,” katanya kepada Al Jazeera.

akun demo slot