Wartawan Amerika memperbaharui seruan untuk keadilan bagi Shireen Abu Akleh | Berita Kebebasan Pers

Wartawan Amerika memperbaharui seruan untuk keadilan bagi Shireen Abu Akleh |  Berita Kebebasan Pers

Washington DC – Wartawan di Amerika Serikat kembali menyerukan keadilan dalam penembakan kematian reporter Palestina-Amerika Shireen Abu Akleh oleh pasukan Israel, menekankan perlunya penyelidikan independen satu tahun setelah pembunuhannya.

Lebih dari dua lusin jurnalis berkumpul untuk mengheningkan cipta untuk menghormati koresponden veteran Al Jazeera di Washington, DC, pada peringatan pertama pembunuhannya pada hari Kamis.

“Mengatakan tembakan itu datang dari arah (militer) Israel atau bahwa tidak ada niat bukanlah keadilan,” kata Eileen O’Reilly, presiden Klub Pers Nasional (NPC), kemudian mengatakan selama pengarahan tersebut dan menyerukan investigasi yang tidak memihak. dalam insiden tersebut.

“Kami tidak ingin hidup di dunia di mana seorang jurnalis seperti Shireen, yang mengabdikan karirnya untuk kepentingan publik, dibunuh tanpa pertanggungjawaban atau penjelasan apa pun.”

Abu Akleh, yang ditembak mati oleh pasukan Israel saat meliput serangan Israel di kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki pada 11 Mei 2022, dianugerahi Penghargaan Presiden NPC tahun lalu.

Pada awalnya, Israel secara keliru menyatakan bahwa orang-orang bersenjata Palestina telah membunuh jurnalis tersebut sebelum akhirnya menyimpulkan bahwa seorang tentara Israel mungkin telah menembak Abu Akleh dan menganggap insiden itu sebagai tidak disengaja.

Foto Shireen Abu Akleh diperlihatkan di National Press Club di Washington, DC pada 11 Mei (Ali Harb/Al Jazeera)

Administrasi Presiden AS Joe Biden telah berulang kali memuji Abu Akleh dan mengutuk pembunuhannya. Namun terlepas dari seruan untuk pertanggungjawaban, Washington belum secara resmi melakukan penyelidikan sendiri atas insiden tersebut dan telah mengambil posisi Israel bahwa penembakan itu tidak disengaja.

Pejabat AS mengatakan mereka mendorong pertanggungjawaban dalam pembunuhan Abu Akleh dengan mendesak Israel untuk meninjau kembali aturan keterlibatan militernya untuk memastikan penembakan serupa tidak terjadi di masa depan – permintaan yang ditolak secara terbuka oleh para pemimpin Israel.

Ditanya apakah mendorong Israel untuk aturan keterlibatan sama dengan pertanggungjawaban, Bill McCarren, direktur eksekutif NPC, mengatakan: “Itu tidak cukup, tetapi tidak ada apa pun – di sinilah kita sekarang – yang tidak dapat diterima.”

Namun, dia menambahkan bahwa menangani aturan keterlibatan militer penting untuk melindungi jurnalis yang meliput konflik Israel-Palestina. “Kami ingin lebih… Kami ingin akuntansi penuh; kita perlu tahu yang sebenarnya,” kata McCarren kepada wartawan, Kamis.

Abderrahim Foukara, kepala biro Washington Al Jazeera, mengatakan akan baik untuk memaksa Israel mengubah aturan keterlibatannya jika itu terjadi, tetapi dia menambahkan bahwa posisi AS tampaknya bergantung pada “ambiguitas”.

“Mengatakan bahwa Anda akan memaksa militer Israel untuk mengubah aturan keterlibatannya tidak membebaskan Anda dari tanggung jawab untuk mencari keadilan atas pembunuhan Shireen Abu Akleh atau jurnalis lainnya,” kata Foukara.

Washington menolak upaya untuk meminta pertanggungjawaban atas pembunuhan Abu Akleh di Pengadilan Kriminal Internasional (ICC). Israel, yang dituduh oleh kelompok HAM memberlakukan sistem apartheid pada warga Palestina, menerima setidaknya $3,8 miliar bantuan keamanan AS setiap tahun.

Organisasi kebebasan pers, serta lusinan anggota parlemen AS, telah meminta pemerintahan Biden selama setahun terakhir untuk membuka penyelidikannya sendiri atas pembunuhan Abu Akleh.

November lalu, media Israel dan Amerika melaporkan bahwa FBI telah meluncurkan penyelidikan atas insiden tersebut. Tetapi para pejabat AS telah menolak untuk mengkonfirmasi penyelidikan atau membagikan informasi apa pun tentang itu.

Senator Chris Van Hollen pada hari Kamis menegaskan kembali perlunya penyelidikan “independen, resmi”. “Kita perlu mendapatkan seluruh kebenaran, dan kita perlu menuntut pertanggungjawaban,” kata Van Hollen dalam pesan video.

Mengutip sejumlah penyelidikan media yang menyimpulkan bahwa Abu Akleh dibunuh oleh pasukan Israel dan bahwa tidak ada pertempuran di sekitar tempat dia ditembak, senator itu mengatakan penyelidikan menunjukkan “ketidakkonsistenan” dalam versi Israel tentang apa yang terjadi.

“Sementara saya senang mendengar bahwa FBI sedang menyelidiki kematiannya, kami tidak tahu di mana investigasi itu berada,” kata Van Hollen, seorang Demokrat Maryland.

Dalam sebuah wawancara TV dengan Al Jazeera pada hari Kamis, Van Hollen menunjuk ke pertanyaan yang luar biasa tentang keadaan seputar kematian Abu Akleh yang mungkin membantu dalam mencari pertanggungjawaban.

“Apa yang bisa kita lihat adalah unit khusus yang terlibat dalam penembakan mati Shireen Abu Akleh dan menentukan apakah ada senjata yang disediakan atau digunakan oleh AS,” katanya.

Senator baru-baru ini meminta Departemen Luar Negeri untuk merilis laporan baru tentang insiden tersebut dari Koordinator Keamanan Amerika Serikat (USSC) untuk Israel dan Otoritas Palestina.

Dalam pernyataan video hari Kamis, dia juga menekankan bahwa penilaian USSC bukanlah investigasi independen, namun dia tetap mendorong rilis laporan tersebut secara penuh dan “tidak disunting”.

“Satu tahun setelah kematiannya, jurnalis memiliki kewajiban untuk terus mengejar kebenaran dan fakta,” kata Van Hollen. “Banyak orang ingin kami berhenti bertanya, tapi kami tidak bisa dan tidak akan membiarkan pembunuhan Shireen terbongkar.”

Keluarga Abu Akleh juga mendesak anggota Kongres AS, jurnalis, dan “orang-orang berhati nurani di seluruh dunia” untuk bergabung menuntut keadilan bagi jurnalis yang terbunuh itu.

“Sejak awal, kami telah meminta pemerintah AS untuk bertindak dengan cara yang sama seperti warga negara Amerika lainnya yang terbunuh di luar negeri,” kata keluarga tersebut dalam sebuah pernyataan.


game slot gacor