Afrika Selatan mundur dari ICC, menyalahkan kesalahan komunikasi | Berita NATO

Afrika Selatan mundur dari ICC, menyalahkan kesalahan komunikasi |  Berita NATO

ANC yang berkuasa mengatakan penarikan Afrika Selatan diajukan pada pertemuan akhir pekan dewan eksekutifnya, tetapi negara itu tetap menandatangani pengadilan.

Afrika Selatan tidak berencana untuk meninggalkan Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) seperti yang sebelumnya disarankan oleh Presiden Cyril Ramaphosa, kata kantornya, mengutip kesalahan komunikasi dari partai ANC yang berkuasa.

Beberapa jam sebelumnya, Ramaphosa mengatakan Kongres Nasional Afrika telah memutuskan untuk menarik Afrika Selatan dari pengadilan, yang mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap Presiden Rusia Vladimir Putin bulan lalu.

Surat perintah ICC berarti Afrika Selatan – karena KTT BRICS tahun ini di Brasil, Rusia, India, China, dan Afrika Selatan – harus menghentikan Putin pada saat kedatangan.

“Kepresidenan ingin memperjelas bahwa Afrika Selatan tetap menjadi penandatangan ICC,” kata kantor Ramaphosa dalam pernyataan larut malam pada Selasa.

Dikatakan “klarifikasi mengikuti kesalahan dalam komentar yang dibuat selama pengarahan media yang diadakan oleh Kongres Nasional Afrika yang berkuasa”.

ANC sebelumnya mengatakan kepada wartawan bahwa masalah penarikan Afrika Selatan dari ICC diangkat pada pertemuan akhir pekan dewan eksekutif nasionalnya.

Kemudian, ketika ditanyai oleh seorang jurnalis selama konferensi pers bersama dengan Presiden Finlandia Sauli Niinisto yang sedang berkunjung, Ramaphosa mengatakan ANC “telah mengambil keputusan bahwa Afrika Selatan harus menarik diri dari ICC”.

Kepresidenan mengatakan “sayangnya” Ramaphosa “salah mengonfirmasi posisi yang mirip dengan partai yang berkuasa.”

Dalam pernyataan lain pada Selasa malam, ANC mengatakan bahwa “kesan yang tidak disengaja mungkin telah dibuat bahwa keputusan kategoris untuk penarikan segera telah dibuat. Bukan itu masalahnya.”

Dikatakan komite eksekutif, badan pembuat keputusan tertinggi partai, membahas “penerapan hukum internasional yang tidak merata” dan “sering selektif oleh ICC”.

Surat perintah penangkapan terhadap Putin menyusul tuduhan bahwa Kremlin secara ilegal mendeportasi anak-anak Ukraina.

Tentang apakah Afrika Selatan akan menangkap Putin, Ramaphosa berkata: “Masalah itu sedang dipertimbangkan.” Tapi Fikile Mbalula, sekretaris jenderal ANC, menyatakan sebelumnya: “Putin bisa datang ke negara ini kapan saja.”

Pretoria memiliki hubungan dekat dengan Moskow, sejak beberapa dekade yang lalu ketika Kremlin mendukung perjuangan ANC melawan apartheid.

Pusat kekuatan kontinental telah menolak untuk mengutuk invasi ke Ukraina, yang sebagian besar telah mengisolasi Moskow di panggung internasional, dengan mengatakan ingin tetap netral dan lebih memilih dialog untuk mengakhiri perang.

Afrika Selatan “telah mengambil sikap non-blok untuk memastikan bahwa kita sebagai sebuah negara dapat memainkan peran dalam membantu mengakhiri konflik,” kata Ramaphosa.

Dia mengatakan telah berbicara dengan Putin beberapa kali tentang perlunya negosiasi.

Ramaphosa, yang tahun lalu menyalahkan NATO atas perang di Ukraina, mengatakan dia menghormati keputusan Finlandia baru-baru ini untuk bergabung dengan aliansi militer tersebut.

ÔÇťAdalah hak Finlandia untuk memutuskan bergabung dengan NATO. Kami menghormati itu dan kami menerimanya,” kata Ramaphosa saat menjamu mitranya dari Finlandia, yang berada di Afrika Selatan untuk kunjungan kenegaraan selama tiga hari.

Afrika Selatan berusaha menarik diri dari ICC pada 2016 menyusul perselisihan setahun sebelumnya ketika Presiden Sudan Omar al-Bashir mengunjungi negara itu untuk pertemuan puncak Uni Afrika. Itu menolak untuk menangkapnya meskipun menjadi subjek surat perintah penangkapan ICC atas dugaan kejahatan perang.

Keputusan untuk pindah itu dicabut ketika pengadilan negeri memutuskan bahwa langkah seperti itu tidak konstitusional.

sbobet terpercaya