Armenia melaporkan bentrokan perbatasan baru dengan pasukan Azerbaijan | Berita Konflik

Armenia melaporkan bentrokan perbatasan baru dengan pasukan Azerbaijan |  Berita Konflik

Setidaknya dua pasukan Armenia terluka setelah Baku menggunakan drone ke arah Sotk, menurut Yerevan.

Bentrokan perbatasan baru pecah antara pasukan Armenia dan Azerbaijan, menurut Yerevan, sehari setelah pertempuran mematikan mengancam akan menggagalkan pembicaraan damai yang dipimpin Uni Eropa antara musuh bebuyutan Kaukasus itu.

Baku dan Yerevan terkunci dalam sengketa teritorial selama puluhan tahun atas wilayah Nagorno-Karabakh yang berpenduduk Armenia di Azerbaijan, di mana mereka telah berperang dua kali.

Pada Jumat pagi, “angkatan bersenjata Azerbaijan melanggar gencatan senjata ke arah Sotk (bagian timur perbatasan negara) dengan bantuan UAV”, kata Kementerian Pertahanan di Yerevan dalam sebuah pernyataan.

Dikatakan “dua prajurit Angkatan Bersenjata Armenia terluka”, dan salah satunya dalam kondisi kritis.

Bentrokan perbatasan pada hari Kamis menyebabkan seorang prajurit Azerbaijan tewas dan empat tentara Armenia terluka.

Obrolan akhir pekan

Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan dan Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev dijadwalkan bertemu di Brussel pada Minggu untuk pembicaraan yang dipimpin oleh Presiden Dewan Eropa Charles Michel.

Para pemimpin saingan juga setuju untuk bertemu dengan para pemimpin Prancis dan Jerman bersama-sama di sela-sela KTT Eropa di Moldova pada 1 Juni, menurut Uni Eropa.

Pashinyan (kiri), Michel (tengah) dan Aliyev (kanan) di Brussel tahun lalu (File: Fran├žois Walschaerts/AFP)

Pashinyan menuduh Azerbaijan pada Kamis ingin “merusak pembicaraan” di Brussel.

Dia memperingatkan kemungkinan ‘sangat kecil’ untuk menandatangani perjanjian damai dengan Azerbaijan pada pertemuan tersebut.

Rancangan perjanjian “masih pada tahap awal dan terlalu dini untuk berbicara tentang penandatanganan akhirnya”, kata Pashinyan.

Diplomasi yang dipimpin UE terjadi setelah Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken membawa menteri luar negeri Azerbaijan dan Armenia ke Washington untuk negosiasi pada awal Mei.

Jaminan Keamanan

Barat telah meningkatkan mediasi karena pengaruh Rusia, yang secara historis merupakan pialang kekuasaan utama antara bekas republik Soviet, menurun karena serbuannya ke Ukraina.

Armenia, yang secara tradisional mengandalkan Rusia sebagai penjamin keamanannya, semakin frustrasi dengan Moskow.

Ia menuduh Rusia gagal memenuhi peran penjaga perdamaiannya ketika para aktivis Azerbaijan memblokir satu-satunya hubungan darat Karabakh dengan Armenia.

Kedua negara berperang pada tahun 2020 dan 1990-an atas wilayah yang disengketakan, terutama Nagorno-Karabakh.

Puluhan ribu orang tewas dalam dua perang di seluruh wilayah tersebut.

Seorang wanita berkabung di pemakaman saat memperingati tentara Azeri yang tewas dalam perang memperebutkan Nagorno-Karabakh
Seorang wanita berkabung di pemakaman selama peringatan untuk anggota layanan Azeri yang terbunuh dalam konflik di wilayah Nagorno-Karabakh (File: Aziz Karimov / Reuters)

Togel Singapura