Pemimpin adat dari Brasil memenangkan penghargaan lingkungan hidup | berita lingkungan

Pemimpin adat dari Brasil memenangkan penghargaan lingkungan hidup |  berita lingkungan

Alessandra Korap adalah satu dari enam penerima Penghargaan Lingkungan Goldman 2023 untuk Aktivisme Akar Rumput.

Ketika Alessandra Korap lahir pada pertengahan 1980-an, desa asalnya, yang terletak di hutan hujan Amazon di Brasil, adalah surga pengasingan. Namun seiring bertambahnya usia, kota terdekat Itaituba semakin dekat, dengan jalan-jalannya yang ramai dan aktivitas komersial.

Bukan hanya desanya yang merasakan perambahan orang luar non-pribumi. Dua jalan raya utama federal telah membuka jalan bagi puluhan ribu pemukim, penambang emas ilegal, dan penebang kayu ke wilayah adat yang luas di kawasan itu, yang mencakup kawasan hutan kira-kira seluas Belgia.

Masuknya arus itu menimbulkan ancaman serius bagi orang-orang Munduruku di Korap, yang berjumlah 14.000 orang dan tersebar di lembah Sungai Tapajos di negara bagian Para dan Mato Grosso di Brasil.

Tak lama kemudian, pertambangan ilegal, bendungan pembangkit listrik tenaga air, rel kereta api utama, dan pelabuhan sungai untuk ekspor kedelai mencekik tanah mereka—tanah yang masih sulit mereka kenali.

Korap dan perempuan Munduruku lainnya memikul tanggung jawab untuk membela rakyat mereka dan menggulingkan kepemimpinan tradisional yang semuanya laki-laki. Mereka mengorganisir komunitas mereka, mengatur protes dan memberikan bukti kejahatan lingkungan kepada jaksa agung Brasil dan polisi federal.

Dan mereka dengan keras menentang penawaran dan insentif ilegal yang ditawarkan kepada Munduruku oleh penambang, penebang kayu, perusahaan, dan politisi yang tidak bermoral yang mencari akses ke tanah mereka.

Pembelaan Korap atas wilayah leluhurnya diakui pada hari Senin dengan Hadiah Lingkungan Goldman. Penghargaan ini menghormati aktivis akar rumput di seluruh dunia yang berdedikasi untuk melindungi lingkungan dan mempromosikan keberlanjutan.

Korap menerima Penghargaan Lingkungan Goldman di San Francisco, California, untuk karyanya di hutan hujan Amazon Brasil (Eric Risberg/AP Photo)

“Penghargaan ini merupakan kesempatan untuk menarik perhatian pada demarkasi kawasan Sawre Muybu,” kata Korap kepada kantor berita The Associated Press. “Ini menjadi prioritas utama kami, seiring dengan penggusuran para penambang liar.”

Sawre Muybu adalah kawasan hutan hujan alami di sepanjang Sungai Tapajos seluas 178.000 hektar (440.000 hektar). Pengakuan resmi atas tanah, atau demarkasi, dimulai pada 2007 tetapi dibekukan selama kepresidenan sayap kanan Jair Bolsonaro, yang berakhir pada Januari.

Namun masyarakat Munduruku merayakan kemenangan di tahun 2021 ketika perusahaan tambang Inggris Anglo American menyerah mencoba menambang di wilayah adat di Brasil, termasuk Sawre Muybu.

Penelitian telah menunjukkan bahwa hutan yang dikontrol secara adat paling baik dilestarikan di Amazon Brasil.

Hampir setengah dari polusi iklim Brasil berasal dari deforestasi. Kehancuran sekarang begitu besar sehingga Amazon timur, tidak jauh dari Munduruku, tidak lagi menjadi penyerap karbon – penyerap bersih gas.

Sebaliknya, itu sekarang menjadi sumber karbon, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2021 di Majalah alam.

Sederet orang terlipat ke bawah di petak hutan hujan Amazon yang berlumpur dan gundul.
Anggota masyarakat adat Munduruku bekerja untuk mengusir penambang emas ilegal dari tanah mereka pada Januari 2017 (File: Fabiano Maisonnave/AP Photo)

Namun, Korap tahu bahwa hak atas tanah saja tidak melindungi tanah.

Di Wilayah Adat Munduruku yang bertetangga, penambang liar menghancurkan dan mencemari ratusan kilometer saluran air untuk mencari emas, meskipun secara resmi diakui pada tahun 2004.

Sekarang pemerintah baru Brasil telah membentuk Kementerian Masyarakat Adat pertama di negara itu dan baru-baru ini meluncurkan operasi untuk mengusir para penambang.

Namun Korap tetap skeptis terhadap Presiden saat ini Luiz Inacio Lula da Silva.

Dia melihat tindakannya kontradiktif, mencatat bahwa sementara dia mengadvokasi perlindungan hutan, dia juga menegosiasikan kesepakatan perdagangan dengan negara lain untuk menjual lebih banyak ekspor utama negara itu – daging sapi dan kedelai – yang merupakan pendorong utama deforestasi di Brasil.

“Saat Lula bepergian ke luar negeri, dia duduk dengan orang kaya dan bukan dengan penjaga hutan. Sebuah kementerian tidak berguna jika pemerintah menegosiasikan tanah kami tanpa mengakui kami ada di sini,” katanya.

Penerima Penghargaan Lingkungan Goldman lainnya tahun ini adalah:

  • Tero Mustonen, seorang profesor universitas dan aktivis lingkungan dari Finlandia, yang menyebabkan pembelian lahan gambut yang rusak akibat kegiatan industri yang didukung negara.
  • Delima Silalahi, seorang perempuan Batak dari Sumatera Utara, Indonesia, yang mengorganisir masyarakat adat di seluruh negeri untuk mengadvokasi hak mereka atas hutan adat.
  • Chilekwa Mumba, seorang organisator masyarakat Zambia yang berjuang di hadapan Pengadilan Tinggi Inggris untuk dan memenangkan kompensasi bagi penduduk yang dirugikan oleh penambangan tembaga.
  • Zafer Kizilkaya dari Turki, seorang konservasionis laut dan fotografer konservasi yang mendirikan kawasan lindung laut yang dikelola masyarakat pertama di Turki di Laut Mediterania.
  • Diane Wilson, seorang kapten kapal udang Amerika yang memenangkan kasus penting melawan raksasa petrokimia Formosa Plastics atas pembuangan sampah plastik di Pantai Teluk Texas di Amerika Serikat.

HK Prize