Berbulan-bulan setelah badai besar, California bersiap menghadapi banjir akibat salju | Berita Banjir

Berbulan-bulan setelah badai besar, California bersiap menghadapi banjir akibat salju |  Berita Banjir

Los Angeles, California, AS – Pada awal Maret, peternak sapi perah Tom Barcellos menyaksikan Sungai Tule meluap dan membanjiri daerah di sekitar peternakannya di Tulare County, pusat produksi pertanian di San Joaquin Valley, California.

“Sungai pecah di beberapa tempat. Ladang saya tidak kebanjiran, tapi banyak tetangga yang kebanjiran,” kata Barcellos, seorang petani seumur hidup, kepada Al Jazeera melalui sambungan telepon baru-baru ini. “Kami berada di penjaga sungai dan mencegah puing-puing dan pohon menyumbat struktur pengalihan.”

Pada saat itu, negara bagian itu melewati badai terakhir dalam rangkaian 13 sungai atmosfer, pita kelembapan intens yang membawa hujan lebat ke beberapa daerah, salju lebat ke daerah lain.

Sekarang badai musim dingin telah berakhir. Tetapi petani seperti Barcellos masih berurusan dengan dampaknya saat air banjir bertahan – atau di beberapa daerah muncul kembali saat hujan salju yang memecahkan rekor mencair di pegunungan.

Komunitas seperti Tulare County, di hilir pegunungan California, bersiap menghadapi yang terburuk. “Itu semua tergantung pada seberapa cepat salju mencair. Pencairan besar yang terjadi sekaligus dapat membanjiri kapasitas kami, dan kami dapat mengalami banjir lagi, ”kata Barcellos. “Alam ibu yang bertanggung jawab.”

Pejabat Kabupaten Tulare memperkirakan bahwa badai dan banjir telah menyebabkan kerusakan sekitar $40 juta.

Barcellos menjelaskan, meski para petani di daerah itu mengevakuasi ternaknya, usaha mereka tetap terdampak. Banyak peternak sapi perah juga menanam pakan ternak sapi di lahan mereka. Jadi ketika satu peternakan kebanjiran, dampaknya dirasakan oleh banyak orang lain yang harus mencari sumber pakan baru, seringkali dari tempat yang lebih jauh.

“Seorang tetangga harus memindahkan semua sapinya, dan pakannya masih terendam air,” kata Barcellos. “Jadi kami secara tidak langsung terpengaruh, tetapi kami akan merasakannya di dompet kami.”

‘Pesta atau Kelaparan’

Gumpalan salju yang mencair sudah mulai membuat kehadirannya terasa di seluruh negara bagian. Taman Nasional Yosemite, salah satu tujuan luar ruangan paling terkenal di California, yang terletak di pegunungan Sierra Nevada, dijadwalkan tutup pada Jumat karena sungai meluap dengan limpasan dari salju yang hangat.

Kemungkinan banjir lebih lanjut telah menyebabkan sakit kepala di beberapa negara bagian di mana kelebihan curah hujan dari sungai di atmosfer telah menjadi masalah.

Masyarakat di tempat-tempat seperti Tulare dan Kings County, dua pusat produksi pertanian yang berbatasan satu sama lain di Lembah San Joaquin, telah melihat petak luas tanah pertanian terendam air banjir.

“Di wilayah Central Valley yang mengalami banjir, kami mendengar dari para pekerja pertanian yang khawatir tentang potensi dampak lebih banyak banjir terhadap peluang untuk bekerja,” kata Ephraim Camacho, seorang pekerja komunitas dengan Bantuan Hukum Pedesaan California, sebuah organisasi yang mengadvokasi masyarakat berpenghasilan rendah di bagian pedesaan negara bagian. “Sulit untuk berhenti bekerja ketika Anda memiliki tagihan dan Anda sudah tidak dibayar banyak.”

Di Kings County, penduduk mulai melihat munculnya kembali Danau Tulare, yang pernah menjadi badan air tawar terbesar di sebelah barat Sungai Mississippi. Memperluas lebih dari 2.072 kilometer persegi (800 sq mi), itu dikeringkan untuk membuka lahan pertanian dan menghilang pada pertengahan abad ke-20.

Air memenuhi dasar Danau Tulare di luar Corcoran, California, pada bulan Maret (David Swanson/Reuters)

Tapi foto udara bulan lalu dari NASA, badan antariksa AS, menunjukkan bagaimana petak-petak tanah cokelat yang lebih kering direklamasi dan memenuhi lanskap dengan warna hijau dan biru. Curah hujan di daerah tersebut membawa kelegaan pada kekeringan ekstrem di California, the periode terkering 22 tahun dalam hampir 1.200 tahun.

“Cuaca California adalah pesta atau kelaparan. Anda memiliki bentangan musim dingin yang panjang diselingi oleh musim dingin yang sangat basah,” kata Chad Hecht, seorang ahli meteorologi di Pusat Cuaca Barat dan Ekstrem Air di Universitas California, Lembaga Oseanografi Scripps San Diego, kepada Al Jazeera. “Ini terutama benar selama 10 tahun terakhir.”

Apa yang terjadi selanjutnya, tambah Hecht, sangat bergantung pada cuaca seperti apa yang dialami wilayah tersebut selama beberapa bulan ke depan.

“Jika cuaca sangat hangat dan salju mencair dengan sangat cepat, mungkin akan ada lebih banyak banjir. Jika meleleh pada tingkat yang lebih bertahap, itu membuat segalanya lebih mudah dikelola, ”katanya.

Warga terdampak

Taruhan pencairan salju itu penting bagi sektor pertanian California.

Pada tahun 2021, Raja Dan Tular kabupaten masing-masing menghasilkan lebih dari $2,3 miliar dan $8 miliar produk pertanian. Tetapi badai musim dingin dari Desember hingga Maret merusak panen baru-baru ini. Lebih banyak air yang naik dapat menciptakan tantangan lebih lanjut bagi petani setelah beberapa bulan yang sulit.

“Anda dapat mengambil langkah-langkah persiapan, tetapi ketika volume air itu datang, Anda hanya bisa berharap itu datang dengan kecepatan yang dapat diatur,” kata Barcellos, peternak sapi perah.

Namun, Barcellos mengatakan orang-orang di wilayah itu telah menghadapi banjir selama beberapa dekade, dan dia mengingat Danau Tulare naik lagi pada tahun-tahun dengan curah hujan yang luar biasa seperti tahun 1969 dan 1983.

“Orang-orang mengambil mobil tua dan menyatukannya untuk membantu membangun tanggul,” kenangnya. “Semua orang masuk.”

Michael Claiborne, seorang pengacara di Dewan Kepemimpinan untuk Keadilan dan Akuntabilitas, yang berfokus pada masalah ketidaksetaraan di daerah pedesaan California, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa penduduk di kota-kota seperti Allensworth, yang terletak di tepi bekas Danau Tulare, mengkhawatirkan kemungkinan tersebut. evakuasi lebih lanjut setelah dipindahkan oleh air banjir selama sungai atmosfer.

“Di daerah sekitar Danau Tulare, beberapa orang dievakuasi dari rumah mereka dalam waktu sangat singkat. Jadi ada kecemasan tentang kemungkinan banjir lagi,” kata Claiborne. “Jika Anda berasal dari rumah tangga berpenghasilan rendah, akan lebih sulit untuk meninggalkan rumah dan menghentikan hidup Anda.”

judi bola online