Bidan Sudan melahirkan puluhan bayi di tengah bentrokan | Berita

Bidan Sudan melahirkan puluhan bayi di tengah bentrokan |  Berita

Setiap pagi selama tiga minggu terakhir, Huwaida al-Hassan mengemas dirinya dan dua putrinya ke dalam mobil mereka untuk perjalanan singkat ke Rumah Sakit Albaan Aljadid di ibu kota Sudan, Khartoum.

Konsultan kebidanan berusia 52 tahun dan pacarnya, dokter gigi Waddaha berusia 24 tahun dan mahasiswa kedokteran Zainab berusia 22 tahun, merawat siang dan malam untuk warga sipil yang terluka dan pasien kronis yang membanjiri bangsal rumah sakit sejak bentrokan antara pihak yang bertikai. di Sudan dimulai pada 15 April pecah.

Meskipun upaya gencatan senjata berulang kali, pertempuran sengit antara tentara Sudan dan Pasukan Dukungan Cepat (RSF) paramiliter yang kuat terus berlanjut, menyebabkan lebih dari 550 orang tewas dan 4.926 lainnya terluka. Setidaknya 60 persen fasilitas kesehatan ibu kota juga tidak berfungsi karena kekerasan tersebut.

“Untuk beberapa hari pertama, saya tidak tahu apakah itu siang atau malam, atau hari apa dalam seminggu,” kata al-Hassan, berbicara dari ruang operasi sebelum operasi caesar untuk bayi yang baru lahir.

Dengan ditutupnya sebagian besar rumah sakit dan apotek, ibu hamil tidak dapat mengakses fasilitas perawatan kesehatan atau obat-obatan untuk mendapatkan perawatan yang mereka butuhkan untuk melahirkan bayi mereka dengan selamat. Seperti banyak petugas medis di sekitar Khartoum, al-Hassan melakukannya sendiri untuk membantu mereka yang dia bisa, merawat wanita dengan kehamilan yang rumit untuk melahirkan bayi mereka melalui operasi caesar.

Sudan
Seorang anggota staf medis tidur di tempat tidur rumah sakit yang kosong (milik Huwaida al-Hassan/Al Jazeera)

Kekurangan peralatan dan obat-obatan yang kritis, dan bahkan staf, di rumah sakit telah membuat al-Hassan melahirkan rata-rata lima bayi sehari dengan sedikit bantuan atau persediaan.

“Hampir setiap hari tidak ada ahli anestesi, sanitasi yang layak, listrik yang dapat diandalkan, atau obat yang tepat. Saya hanya bisa menjaga ibu hingga 10 jam setelah operasi caesar untuk memberi ruang bagi pasien baru,” kata al-Hassan.

Selain melahirkan bayi, dengan bantuan putrinya dan staf medis lainnya, al-Hassan melakukan konsultasi telepon untuk wanita hamil yang menghadapi komplikasi dan merawat pasien yang terluka dan kronis lainnya di rumah sakit.

“Kami semua melakukan pekerjaan yang berbeda, mulai dari merawat pasien di luar spesialisasi kami, membawakan makanan untuk staf dan pasien, membersihkan bangsal dan mendisinfeksi peralatan dan menggosok,” kata al-Hassan.

“Anggota staf benar-benar pingsan karena kelelahan dan tidur selama beberapa menit di sudut yang aneh sebelum bangun lagi,” tambahnya.

Sudan
Seorang wanita hamil Sudan melahirkan bayinya di rumah sakit (milik Huwaida Al-Hassan/Al Jazeera)

Momen harapan

Saat pertempuran berlanjut dan aliran korban yang terluka sepertinya tidak ada habisnya, al-Hassan mencoba untuk fokus pada momen-momen positif.

Dia mengatakan pengiriman setiap anak membawa rasa kemenangan dan kontinuitas.

“Di tengah semua kematian di sekitar kita dan suara pengeboman dan penggerebekan, keluarga menelan setiap kelahiran bayi,” kata al-Hassan. “Itu satu-satunya cara kami untuk tetap kuat dan positif.”

Salah satu momen paling mengharukan, kata al-Hassan, adalah hari dia keluar untuk membeli roti untuk staf dan pasien, tetapi akhirnya melahirkan bayi di dalam mobil.

“Ibunya tidak bisa pergi ke rumah sakit, jadi kami melahirkan bayinya di sana. Dia memanggilnya Montasser (Victorious),” katanya.

Masih al-Hassan, yang juga anggota Persatuan Dokter Sudan, mengatakan dia lebih bahagia daripada kebanyakan staf medis di rumah sakit.

“Saya berhasil mengirim ibu saya yang sudah lanjut usia keluar dari Khartoum, dan karena saya tinggal dekat dengan rumah sakit, saya dapat melihat keluarga saya dan beristirahat beberapa jam di sana-sini,” katanya, menambahkan bahwa sebagian besar anggota staf tidak pergi. rumah sakit selama berminggu-minggu.

Perjuangan konstan

Beberapa rumah sakit di Sudan diserang, fasilitas kemanusiaan dijarah dan kelompok bantuan asing terpaksa menghentikan sebagian besar operasi mereka. Sekitar 100.000 orang telah melarikan diri dari Sudan ke negara tetangga, kata PBB, dengan lebih dari 42.000 orang Sudan menyeberang ke Mesir bersama dengan 2.300 warga negara asing sejak krisis dimulai.

Tapi al-Hassan, yang berdebat setiap hari dengan suaminya tentang masalah ini, bersikeras untuk tetap tinggal.

“Suami saya terus meminta saya untuk pergi, tapi yang bisa saya pikirkan hanyalah rakyat dan negara saya,” kata al-Hassan. “Aku tidak akan pernah meninggalkan salah satu dari mereka.”

Dia berkata ketika dia menelepon untuk memeriksa dia dan gadis-gadis itu, dia tidak menjawab teleponnya ketika ada pemboman berat di latar belakang untuk menghindari kekhawatirannya lebih jauh.

“Kami tidak dapat menangani hal-hal negatif lagi,” kata al-Hassan sambil menunjukkan video pria, wanita dan anak-anak berlumuran darah akibat luka di kepala, leher, dan dada mereka.

“Saya tahu dia mengkhawatirkan keselamatan kami, tetapi kami memiliki tugas, dan kami harus melanjutkan,” katanya.

Sudan
Anggota staf kelelahan karena pekerjaan tanpa akhir di sebuah rumah sakit di Khartoum (milik Huwaida al-Hassan/Al Jazeera)

demo slot