‘Dr Deep Sea’: Pria Amerika memecahkan rekor waktu hidup di bawah air | Berita Sains dan Teknologi

‘Dr Deep Sea’: Pria Amerika memecahkan rekor waktu hidup di bawah air |  Berita Sains dan Teknologi

Profesor University of Florida mengatakan dia akan tetap di bawah air sampai dia mencapai 100 hari dan menyelesaikan misi penelitian.

Seorang profesor universitas di Amerika Serikat memecahkan rekor untuk waktu terlama hidup di bawah air tanpa dekompresi di pondok scuba diving Florida Keys selama akhir pekan.

Hari ke-74 Joseph Dituri tinggal di Jules ‘Undersea Lodge, yang terletak di dasar laguna sedalam 9m (30 kaki) di Key Largo, tidak jauh berbeda dari hari-hari sebelumnya di sana sejak dia tenggelam pada 1 Maret terendam air.

Dituri, yang juga dikenal dengan nama panggilan “Dr Deep Sea,” makan makanan kaya protein dari telur dan salmon yang dimasak dengan microwave, berolahraga dengan resistance band, melakukan push-up setiap hari, dan tidur siang selama satu jam.

Tidak seperti kapal selam, pondok tidak menggunakan teknologi untuk menyesuaikan tekanan bawah air yang meningkat.

Rekor sebelumnya 73 hari, dua jam dan 34 menit dibuat oleh dua profesor Tennessee – Bruce Cantrell dan Jessica Fain – di lokasi yang sama pada tahun 2014.

Tapi Dituri tidak hanya puas dengan catatan dan pelapisan ulang: Dia berencana untuk tinggal di pondok hingga 9 Juni, ketika dia mencapai 100 hari dan menyelesaikan misi bawah air yang disebut Proyek Neptunus 100.

Misi tersebut menggabungkan penelitian medis dan kelautan dengan penjangkauan pendidikan dan diselenggarakan oleh Yayasan Pengembangan Sumber Daya Kelautan, pemilik habitat.

“Rekornya adalah benjolan kecil dan saya sangat menghargainya,” kata Dituri, seorang pendidik University of South Florida yang memiliki gelar doktor di bidang teknik biomedis dan merupakan pensiunan perwira Angkatan Laut AS. “Saya merasa terhormat memilikinya, tetapi kami masih memiliki lebih banyak ilmu yang harus dilakukan.”

Penelitiannya mencakup eksperimen harian dalam fisiologi untuk memantau bagaimana tubuh manusia merespons paparan jangka panjang terhadap tekanan ekstrem.

“Idenya di sini adalah untuk mengisi lautan dunia, merawatnya dengan hidup di dalamnya dan memperlakukannya dengan sangat baik,” kata Dituri.

Dr. Joseph Dituri melambai ke penyelam scuba pada 13 Mei (Frazier Nivens/Florida Keys News Bureau via AP Photo)

Bagian penjangkauan dari misi Dituri termasuk mengadakan kelas online dan menyiarkan wawancara dari studio digital bawah lautnya.

Selama 74 hari terakhir, dia telah menjangkau lebih dari 2.500 siswa melalui kelas online dalam ilmu kelautan dan lebih banyak lagi dengan kursus teknik biomedis regulernya di University of South Florida.

Meski dia bilang dia suka hidup di bawah laut, ada satu hal yang sangat dia rindukan.

“Hal yang paling saya rindukan saat berada di permukaan adalah matahari,” kata Dituri. “Matahari telah menjadi faktor besar dalam hidup saya – saya biasanya pergi ke gym pada pukul lima dan kemudian saya kembali dan melihat matahari terbit.”

judi bola online