Ekonomi Pakistan yang goyah mendapat pukulan baru dari protes | Berita Bisnis dan Ekonomi

Ekonomi Pakistan yang goyah mendapat pukulan baru dari protes |  Berita Bisnis dan Ekonomi

Karachi, Pakistan Pada suatu hari yang panas di Karachi, Mohammad Junaid, seorang karyawan Kereta Api Pakistan, menghentikan sepeda motornya di pinggir jalan untuk bertanya kepada orang yang lewat apakah mereka perlu tumpangan. Junaid bekerja paruh waktu untuk penyedia layanan transportasi online dan menghasilkan sekitar 800 rupee Pakistan ($2,7) sehari.

“Gaji saya tidak cukup untuk menutupi pengeluaran,” katanya kepada Al Jazeera. “Saya harus bekerja untuk Bykea (startup mengemudi) untuk menafkahi keluarga saya.”

Namun, penangguhan layanan internet telah mengurangi pendapatannya karena perjalanan dipesan di aplikasi yang membutuhkan internet.

Begitu pula dengan ribuan pengendara jasa pesan antar makanan berbasis aplikasi.

Masalah konektivitas internet yang parah telah dilaporkan di kota-kota besar negara itu selama tiga hari terakhir setelah penangkapan Imran Khan, ketua partai politik Pakistan Tehreek-e-Insaf. Protes pecah di seluruh negeri setelah penangkapan, termasuk di depan markas besar Angkatan Darat Pakistan. Banyak kota menyaksikan kekerasan.

Otoritas Telekomunikasi Pakistan mengatakan pada hari Selasa bahwa layanan broadband seluler telah ditangguhkan atas perintah kementerian dalam negeri, tetapi tidak memberikan batas waktu untuk pemulihannya. Khan diperintahkan dibebaskan pada hari Kamis setelah Mahkamah Agung negara itu memutuskan penangkapannya ilegal. Namun, penutupan mobile broadband belum dicabut.

Keputusan itu diambil saat ekonomi Pakistan sedang berjuang di banyak bidang.

Inflasi inti pada bulan April mencapai rekor tertinggi 36,4 persen. Pengiriman uang pekerja, yang berkontribusi lebih dari 8 persen terhadap perekonomian, turun 29,2 persen di bulan April dari tahun ke tahun. Ekspor turun 26,68 persen tahun ke tahun di bulan April. Bank Dunia telah merevisi perkiraan tingkat pertumbuhan Pakistan dari 2 persen menjadi 0,4 persen.

Kerusuhan politik di negara itu mendorong rupee Pakistan ke level terendah baru 298,93 terhadap dolar AS di pasar antar bank pada hari Kamis.

“Pakistan telah berjuang selama bertahun-tahun dengan defisit ganda – neraca berjalan dan defisit fiskal,” kata Ehsan Malik, CEO Dewan Bisnis Pakistan, sebuah kelompok advokasi industri pan. “Mereka sekarang telah diambil alih oleh defisit ketiga, yaitu defisit kepercayaan. Perkembangan terakhir adalah kelanjutan dan penumpukan defisit ini.”

“IMF (Dana Moneter Internasional) tidak mempercayai pemerintah saat ini atau sebelumnya,” kata Malik menjelaskan defisit kepercayaan. “Negara-negara sahabat tradisional kami malu untuk memberikan bantuan (karena Islamabad belum memenuhi semua persyaratan dana talangan IMF). Politisi tidak saling percaya. Peradilan terpecah dan pemerintah bertentangan dengan keputusan (peradilan).”

Dia mengatakan bahwa sementara permintaan sangat dibatasi oleh inflasi, penawaran dipengaruhi oleh kekurangan cadangan devisa.

“Orang-orang, terutama yang terampil seperti spesialis dan insinyur IT, meninggalkan Pakistan untuk mencari peluang di luar negeri,” katanya.

Samiullah Tariq, kepala penelitian dan pengembangan di Perusahaan Investasi Kuwait Pakistan, mengatakan kerusuhan terbaru dapat mendorong dimulainya kembali program IMF, yang terkait dengan Islamabad untuk mendapatkan pembiayaan dari mitra.

“Kekacauan baru-baru ini dapat menunda pengaturan pendanaan yang dibutuhkan dari mitra bilateral dan multilateral,” katanya.

Selain itu, pengumpulan pajak kemungkinan akan menurun dengan berkurangnya output ekonomi, sementara pengangguran akan meningkat dan pekerja gig economy yang bergantung pada internet seluler akan terpengaruh secara tidak proporsional, tambahnya.

‘Sirkus Politik’

protes Pakistan
Gejolak politik menyebabkan pemerintah menutup internet di beberapa kota, merugikan bisnis dan pekerja konser (File: Sabir Mazhar/Anadolu)

Wille Eerola, Ketua Dewan Bisnis Pakistan Finlandia, mengatakan “sirkus” saat ini di Pakistan merusak citra internasionalnya dan menghambat investasi asing langsung (FDI).

“Sirkus politik yang terjadi di Pakistan benar-benar tidak masuk akal dari sudut pandang internasional dan hal-hal semacam itu merusak – atau bahkan menghancurkan – citra Pakistan sebagai negara untuk bisnis internasional dan FDI,” katanya.

“Apakah kita benar-benar ingin menciptakan citra negara dengan protes besar, politik yang tidak stabil, dan protes di mana-mana? Seperti apa yang disebut republik pisang? Dan bahkan mereka akan berbuat lebih baik. Dan tetap saja kami ingin investor asing tertarik dengan Pakistan? Itu tidak bisa terjadi.”

Aamir Ibrahim, CEO jaringan seluler Jazz, mengatakan bahwa broadband seluler adalah jalur kehidupan ekosistem digital dan pendukung penting produktivitas di semua sektor.

“Gangguan itu tidak hanya membatasi kemampuan orang untuk berkomunikasi dengan teman dan keluarga, tetapi juga menghilangkan 125 juta warga Pakistan dari akses ke layanan penting seperti pendidikan, perawatan kesehatan, dan perdagangan, yang sangat penting bagi kesejahteraan mereka,” kata Ibrahim.

“Itu juga mencegah mereka untuk berpartisipasi dalam ekonomi global, karena pekerja lepas juga sangat terpengaruh oleh penangguhan ini.”

Operator telekomunikasi menderita kerugian pendapatan sekitar 1,64 miliar rupee ($ 5,4 juta), sementara pemerintah kehilangan sekitar 574 juta rupee ($ 1,9 juta) dalam pendapatan pajak, sebagai akibat dari gangguan layanan, sumber industri mengatakan kepada Al Jazeera. Khawatir akan reaksi dari otoritas pemerintah, sumber tersebut meminta anonimitas.

Ibrahim Amin, ketua Asosiasi Pekerja Lepas Pakistan, mengatakan bahwa industri pekerja lepas TI merugi hampir $2 juta per hari karena penangguhan layanan internet.

Dia menambahkan, hal itu juga menciptakan citra yang sangat buruk bagi sektor TI Pakistan, yang akan mempengaruhi bisnis TI negara tersebut di masa depan.

Sementara itu, Fiverr, sebuah platform internasional bagi pekerja lepas untuk terhubung dengan orang-orang yang membutuhkan layanan seperti penulisan konten dan pemrograman perangkat lunak, secara otomatis menempatkan ID Pakistan dalam mode tidak tersedia karena situasi tersebut.

Fiverr mengatakan di situs webnya bahwa pekerja lepas dari Pakistan berada di wilayah yang saat ini mengalami pemadaman internet. Ditambahkan bahwa para pekerja lepas ini mungkin tidak dapat memenuhi pesanan secepat mungkin.

Jehan Ara, anggota Dewan Penasihat Gender Bank Dunia, mengatakan bahwa setelah melihat gambar-gambar kekerasan yang mengerikan, orang-orang dari jaringan internasionalnya mengirim pesan kepadanya untuk menanyakan bagaimana keadaannya.

“Investor berpegang pada investasi karena bukan hanya kurs dolar-ke-rupee, inflasi atau kebijakan Bank Negara yang lebih mereka khawatirkan. Mereka khawatir dengan penghentian layanan internet dan seluler, dampaknya terhadap kelangsungan bisnis, pertumbuhan, ”kata Ara, yang juga pendiri dan CEO Katalyst Labs, akselerator teknologi di Karachi.

“Bisnis e-commerce kami, yang tumbuh karena adopsi digital yang terus meningkat, semuanya terpukul dalam satu gerakan – layanan transportasi online, pasar online, bisnis pengiriman makanan, dll. semua orang terpukul, termasuk pengemudi dan pengantar barang yang bergantung pada upah harian yang mereka peroleh.”

“Penangkapan Imran Khan telah membuat marah banyak anak muda yang melihatnya sebagai satu-satunya harapan bagi negara ini,” tambahnya.

link alternatif sbobet