Explainer: Apa itu Nagorno-Karabakh dan mengapa ketegangan meningkat? | Berita Konflik

Explainer: Apa itu Nagorno-Karabakh dan mengapa ketegangan meningkat?  |  Berita Konflik

Azerbaijan mengatakan pada hari Minggu bahwa pihaknya telah mendirikan pos pemeriksaan di awal Koridor Lachin, satu-satunya rute darat yang menghubungkan Armenia dengan Nagorno-Karabakh, sebuah langkah yang diikuti oleh tuduhan penembakan lintas batas oleh pasukan Azeri dan Armenia.

Apa itu Nagorno-Karabakh?

Nagorno-Karabakh, yang dikenal sebagai Artsakh oleh orang Armenia, adalah wilayah pegunungan yang terkurung daratan di Kaukasus Selatan.

Itu diklaim oleh Azerbaijan dan Armenia setelah jatuhnya Kekaisaran Rusia pada tahun 1917 dan tetap menjadi titik ketegangan sejak saat itu.

Wilayah ini diakui secara internasional sebagai bagian dari Azerbaijan yang kaya minyak, tetapi penduduknya sebagian besar adalah etnis Armenia dan memiliki pemerintahan sendiri, yang memiliki hubungan dekat dengan pemerintah di negara tetangga Armenia, tetapi tidak secara resmi melaluinya atau anggota PBB lainnya. . tidak dikenali. negara bagian.

Orang Armenia, yang beragama Kristen, mengklaim dominasi sejarah yang panjang di wilayah tersebut, sejak beberapa abad sebelum Masehi.

Azerbaijan yang sebagian besar penduduknya beragama Islam juga mengaitkan identitas historisnya dengan wilayah tersebut. Itu menuduh orang-orang Armenia mengusir Azeri yang tinggal di dekatnya pada 1990-an. Ia ingin mendapatkan kendali penuh atas kantong itu, menyarankan etnis Armenia mengambil paspor Azeri atau pergi.

Peta Armenia, Azerbaijan, Nagorno-Karabakh

Apa sejarahnya?

Selama berabad-abad, daerah kantong itu berada di bawah kendali Persia, Turki, Rusia, Ottoman, dan Soviet.

Setelah Revolusi Rusia tahun 1917, Armenia dan Azerbaijan memperebutkan wilayah tersebut. Ketika kaum Bolshevik mengambil alih Azerbaijan, Armenia menyetujui kontrol Bolshevik, mengantarkan Sovietisasi seluruh Kaukasus.

Karabakh, dengan perbatasannya digambar ulang untuk memasukkan sebanyak mungkin orang Armenia, tetap menjadi bagian dari Republik Sosialis Soviet Azeri tetapi dengan otonomi. Namanya adalah “Oblast Otonomi Nagorno-Karabakh”.

Perang Nagorno-Karabakh Pertama

Saat Uni Soviet runtuh, apa yang dikenal sebagai Perang Nagorno-Karabakh Pertama (1988-1994) pecah antara orang Armenia dan tetangga Azeri mereka. Sekitar 30.000 orang tewas dan lebih dari satu juta orang mengungsi.

Azerbaijan kehilangan sebagian wilayahnya, dengan orang-orang Armenia menguasai sebagian besar Karabakh, bersama dengan wilayah tambahan di sekitar batas Karabakh. Azerbaijan telah berjanji untuk mengambil kembali kendali atas daerah tersebut.

Perang 44 hari di tahun 2020

Pada tahun 2020, setelah beberapa dekade pertempuran kecil, Azerbaijan melancarkan operasi militer yang menjadi Perang Nagorno-Karabakh Kedua, yang dengan cepat menerobos pertahanan Armenia. Azerbaijan, yang didukung oleh Turki, meraih kemenangan gemilang dalam perang 44 hari, merebut kembali sebagian Karabakh.

Penggunaan drone yang dibeli dari Turki dan Israel dikutip oleh analis militer sebagai salah satu alasan utama kemenangan Azerbaijan. Beberapa ribu orang meninggal.

Rusia, sekutu perjanjian Armenia yang juga memiliki hubungan baik dengan Azerbaijan, turun tangan untuk merundingkan gencatan senjata.

Berdasarkan perjanjian tersebut, semua wilayah di sekitar Karabakh diserahkan ke Azerbaijan. Ini meninggalkan etnis Armenia di Karabakh dengan wilayah yang jauh lebih kecil. Armenia melihat hasil perang sebagai bencana dan kerusuhan meletus di Yerevan.

Perjanjian tersebut memungkinkan pasukan penjaga perdamaian Rusia untuk dikerahkan ke Karabakh untuk menjaga satu-satunya jalan yang tersisa yang menghubungkan daerah kantong ke Armenia – yang disebut Koridor Lachin – dan untuk membangun rute baru di sepanjang koridor.

Azerbaijan berjanji untuk menjamin keamanan lalu lintas di sepanjang koridor di kedua arah.

Pertempuran terus pecah setelah gencatan senjata, dan pada Desember 2022, warga Azeri yang mengidentifikasi diri mereka sebagai aktivis lingkungan memulai blokade Koridor Lachin, menutup Karabakh untuk semua kecuali penjaga perdamaian Rusia dan konvoi Palang Merah.

Azerbaijan menyangkal telah memblokir jalan sepenuhnya dan mengatakan bahwa beberapa konvoi dan bantuan telah diizinkan lewat.

Apa yang terjadi sekarang?

Pasukan Azerbaijan pada hari Minggu mendirikan pos pemeriksaan baru di dekat perbatasan Armenia di awal Koridor Lachin, yang menurut Armenia merupakan pelanggaran tegas terhadap gencatan senjata November 2020.

Azerbaijan mengatakan langkah itu, yang mengancam akan memutus Karabakh seluruhnya, ditujukan untuk mengakhiri pasokan senjata Armenia ke pemerintahan separatis.

Amerika Serikat mengatakan sangat prihatin dengan langkah tersebut dan menyerukan pergerakan bebas dan terbuka di sepanjang koridor.

Kremlin mengatakan tidak ada alternatif untuk perjanjian gencatan senjata 2020 antara Armenia dan Azerbaijan dan terlibat dalam pembicaraan antara Baku dan Yerevan.

Krisis Koridor Lachin telah menegang hubungan antara Rusia dan Armenia, yang telah berulang kali menyerukan Moskow untuk menegakkan gencatan senjata November 2020 dan membuka Koridor Lachin, sementara Moskow mengatakan Armenia menolak pembicaraan damai dengan Azerbaijan.

Keluaran HK Hari Ini