Kisah Kerala: Film tentang dugaan perekrutan ISIL India menghadapi serangan balasan | Berita Bioskop

Kisah Kerala: Film tentang dugaan perekrutan ISIL India menghadapi serangan balasan |  Berita Bioskop

Kozhikode, Kerala – Hadiah uang tunai sebesar 10 juta rupee ($122.280) telah diumumkan oleh sebuah kelompok Muslim di negara bagian Kerala India karena memberikan bukti tuduhan yang dibuat dalam sebuah film India bahwa ribuan wanita Hindu dan Kristen dari negara bagian tersebut telah direkrut ke dalam ISIL (ISIS) . kelompok bersenjata.

Anggota Liga Pemuda Muslim, yang berafiliasi dengan partai oposisi Liga Muslim Persatuan India, mendirikan apa yang mereka sebut “konter pengumpulan bukti” di seluruh 14 distrik Kerala pada hari Kamis, sehari sebelum film tersebut dirilis dalam bahasa Hindi. Bahasa Malayalam, Tamil dan Telugu.

Menurut trailer film di YouTube, Kisah Kerala, diproduksi oleh Vipul Amrutlal Shah dan disutradarai oleh Sudipto Sen, mengklaim menggambarkan “kehidupan gadis tak berdosa yang ditangkap, diubah, dan diperdagangkan untuk teror” dari Kerala.

“Kisah nyata yang memfitnah, yang belum pernah diceritakan sebelumnya – mengungkap konspirasi berbahaya yang direncanakan melawan India,” kata teks di bawah trailer.

Pembuat film mengatakan film berdurasi 138 menit itu adalah “kompilasi kisah nyata tiga gadis muda dari berbagai bagian Kerala”.

Angka sebelumnya yang dimasukkan dalam teks adalah bahwa 32.000 anak perempuan dipaksa bergabung dengan ISIL, sebuah klaim yang dibantah oleh Muslim dan kelompok lain serta partai politik oposisi di Kerala dan bagian lain India.

“Jika 32.000 gadis Hindu dari negara bagian bergabung dengan ISIS, itu sama dengan 10 gadis dari setiap desa di negara bagian. Bagaimana mungkin ada yang melewatkan itu?” tanya PK Firos, sekretaris jenderal Liga Pemuda Muslim.

Anggota Liga Pemuda Muslim memegang plakat yang mengumumkan penghargaan tersebut (Shaheen Abdulla/Al Jazeera)

Tentang apa filmnya?

Pembuat The Kerala Story mengacu pada teori konspirasi sayap kanan Hindu tentang “cinta jihad” untuk mendukung klaim mereka dalam film tersebut. Mereka mengatakan film itu menunjukkan kisah nyata tentang plot “jihad cinta” Muslim, di mana gadis dan wanita non-Muslim diduga diromantisasi, dibujuk untuk masuk Islam melalui pernikahan dan kemudian dipaksa bergabung dengan ISIL.

Plot ini adalah inti dari film tersebut meskipun menteri muda dalam negeri India mengatakan kepada parlemen pada tahun 2020 bahwa tidak ada yang namanya “jihad cinta” dan penyelidikan pemerintah telah menolak klaim tersebut.

Pembuat film mengatakan inspirasi di balik film mereka adalah seorang wanita sejati bernama Nimisha, yang masuk Islam pada tahun 2015 dan menikah dengan Bestin Vincent, seorang mualaf lainnya. Pasangan itu melakukan perjalanan ke Afghanistan melalui Sri Lanka pada tahun berikutnya untuk bergabung dengan ISIL, menurut pejabat India.

Pada tahun 2021, India menolak memulangkan empat orang India yang telah bergabung dengan pejuang ISIL di Afghanistan. Nimisha termasuk orang yang ingin pulang setelah suaminya terbunuh. Laporan media India mengatakan dia memiliki seorang putri dan keduanya berada di penjara Afghanistan.

“Ribuan wanita tak berdosa diubah secara sistematis, diradikalisasi dan hidupnya dihancurkan. Ini adalah sisi cerita mereka,” kata trailer film tersebut di YouTube. “Kebenaran akan membebaskan kita!”

Sutradara film tersebut mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia mendukung pekerjaannya dan klaim bahwa 32.000 anak perempuan telah diindoktrinasi dan direkrut untuk ISIL. Trailer terbaru untuk film tersebut merevisi angka itu menjadi “ribuan”.

“Kami memiliki agenda kemanusiaan,” kata Sen, menambahkan bahwa dia memiliki bukti untuk membuktikan klaimnya dan film tersebut akan menjadi jawaban atas semua kritik.

“Kami tidak menentang komunitas tertentu,” kata Sen. “Kami menentang terorisme, dan kami tidak percaya terorisme memiliki agama apapun. Film kami memiliki cendekiawan Muslim karena kami tidak ingin salah menampilkan Islam. Kami memiliki anggota kru Muslim lainnya.”

Hadiah uang tunai untuk bukti

Tapi Firos dari Liga Pemuda Muslim mengatakan kepada Al Jazeera bahwa film tersebut memperkuat “kiasan Islamofobia”.

“Ini menodai reputasi negara kita serta komunitas Muslim,” katanya. “Kami merasa bahwa menyampaikan pernyataan atau mengeluarkan pemberitahuan hukum tidak akan membuat perbedaan. Kami ingin orang memutuskan sebelum menonton film.”

Liga Pemuda Muslim tidak sendirian dalam berkampanye menentang film tersebut.

Nazeer Hussain Kizhakkedathu, penduduk asli Kerala yang menetap di Amerika Serikat, juga mengumumkan hadiah 1 juta rupee untuk bukti hanya terkait 10 gadis dan wanita – bukan ribuan, seperti yang diklaim oleh film tersebut – yang secara paksa pindah agama dan bergabung. ISIL. Dia mendesak seorang teman pengacara untuk menawarkan 1,1 juta rupee India lagi sebagai hadiah.

“Ini adalah bagian dari genosida budaya. Kami tahu tentang Nazi Jerman yang membuat film seperti itu sebelum ribuan orang Yahudi terbunuh,” kata Kizhakkedathu, 51, kepada Al Jazeera.

Insinyur perangkat lunak yang berbasis di New Jersey mengatakan bahwa meskipun dia adalah seorang ateis, pernikahannya dengan seorang wanita Hindu juga dapat dianggap sebagai kasus “jihad cinta” jika premis film tersebut diterima tanpa pengawasan.

“Sebagian besar orang India yang diduga bergabung dengan ISIL berasal dari keluarga Muslim, jadi Muslim adalah korban sebenarnya di sini. Film ini menghapus rasa sakit mereka dan menjelekkan mereka,” katanya kepada Al Jazeera.

Menurut laporan Departemen Luar Negeri AS tahun 2020, 66 pejuang asal India diketahui telah bergabung dengan ISIL. Pada tahun 2021, Badan Investigasi Nasional India mengatakan sedang menyelidiki 37 kasus terkait orang India yang bergabung dengan grup tersebut dan telah menangkap 168 orang.

‘Pabrik Kebohongan’

Pemerintah koalisi komunis yang berkuasa di Kerala dan para pemimpin oposisi mencari tindakan terhadap film tersebut. Ketua Menteri Pinarayi Vijayan menulis di Facebook bahwa film tersebut adalah “upaya untuk menyebarkan propaganda kebencian” dan mengancam tindakan hukum terhadap pembuat film.

“Cerita palsu ini adalah produk dari pabrik kebohongan Sangh Parivar,” tulisnya. “Membenarkan mereka yang menggunakan film hanya untuk memecah belah dengan menggunakan dalil kebebasan berekspresi tidaklah tepat. Kebebasan berekspresi bukanlah izin untuk mengomunalkan negara ini, menyebarkan kebohongan, dan memecah belah orang.”

Sangh Parivar mengacu pada kumpulan kelompok nasionalis Hindu yang dipimpin oleh sayap kanan Rashtriya Swayamsevak Sangh, mentor ideologis Partai Bharatiya Janata (BJP) Perdana Menteri Narendra Modi.

“Film propaganda dan keterasingan umat Islam harus dilihat dalam konteks berbagai upaya yang dilakukan oleh Sangh Parivar untuk mendapatkan keuntungan dalam politik elektoral di Kerala,” tulis menteri utama.

BJP sejauh ini tidak berhasil membuat terobosan signifikan di Kerala, salah satu negara bagian dengan pemerintahan terbaik di India di mana kekuasaan berosilasi antara sayap kiri dan partai Kongres Nasional India.

“(Film itu) merupakan penghinaan terhadap wanita di negara bagian,” VD Sadeeshan, pemimpin oposisi Partai Kongres Kerala, mengatakan kepada Al Jazeera. “Orang yang percaya pada supremasi hukum, demokrasi, dan sekularisme tidak akan setuju dengan tema film ini.”

“Pernikahan beda agama sangat umum di Kerala. Kami toleran terhadap ide-ide seperti itu. Kami adalah negara progresif,” kata Sadeeshan, menambahkan bahwa film tersebut akan membangkitkan ketegangan di “negara yang relatif cinta damai”.

Menurut sensus 2011, populasi Kerala’a adalah 54 persen Hindu, 27 persen Muslim, dan 18 persen Kristen, menjadikannya salah satu negara bagian India yang paling beragam.

Sen mempertanyakan politisi yang menuduh film itu sebagai bagian dari “agenda Sanghi (Sangh Parivar)”.

“Saya tidak akan mengikuti irama para politisi,” katanya kepada Al Jazeera, menolak untuk menanggapi hadiah uang tunai untuk bukti. “Kita berbicara tentang tragedi kemanusiaan. Itu bukan lelucon.”

Beberapa petisi telah diajukan ke Mahkamah Agung India serta Pengadilan Tinggi Kerala, meminta perilisan film tersebut.

Cerita Kerala menerima sertifikat “matang” dari Dewan Pusat Sertifikasi Film India setelah agensi tersebut merekomendasikan hampir selusin pemotongan dan beberapa perubahan dalam dialog, kata pembuat film tersebut.

Tren baru

Kritikus mengatakan The Kerala Story adalah bagian dari tren baru dalam sinema India yang berupaya memperkuat narasi Hindu sayap kanan dengan sedikit memperhatikan fakta. Tren tersebut, kata mereka, dimulai setelah Modi berkuasa pada 2014.

Tahun lalu, sebuah film berjudul The Kashmir Files memicu kontroversi dengan mengklaim bahwa ribuan umat Hindu terbunuh di Kashmir yang dikelola India, yang memaksa eksodus mereka dari lembah ketika pemberontakan melawan kekuasaan New Delhi di satu-satunya wilayah mayoritas Muslim di negara itu dimulai. 1980-an.

Menurut angka resmi, 219 orang Hindu, yang dikenal sebagai Pandit di lembah, tewas saat pemberontakan dimulai. Tetap saja, film tersebut dipuji oleh Modi karena memiliki “fakta pendukung” dan banyak negara bagian yang diperintah oleh BJP memberikan pemotongan pajak untuk film tersebut.

Pemutaran film menampilkan ujaran kebencian anti-Muslim yang dibuat di dalam dan di luar bioskop.

Sen juga menjadi juri di Festival Film Internasional India tahun lalu, yang ketuanya, Nadav Lapid, seorang pembuat film Israel, menyebut The Kashmir Files sebagai “propaganda” dan “film vulgar”. Sen kemudian menjauhkan diri dari komentar Lapid.

situs judi bola