Meksiko: Keluarga orang hilang bergabung dengan brigade pencari sukarelawan | Berita Politik

Meksiko: Keluarga orang hilang bergabung dengan brigade pencari sukarelawan |  Berita Politik

Tijuana, Meksiko – Sebuah konvoi kendaraan penegak hukum Meksiko melaju melalui jalan berdebu di Valle de Las Palmas, dekat perbatasan Meksiko-AS, mengawal satu bus berisi sukarelawan yang bersenjatakan sekop dan berpakaian untuk menahan panas terik.

Kelompok yang terdiri dari sekitar 30 sukarelawan, termasuk kerabat orang hilang, berjalan melewati semak belukar, naik turun bukit, mencari orang yang dicintai. Ekspedisi di Baja California, yang dianggap sebagai negara bagian paling kejam di Meksiko, adalah bagian dari pencarian yang lebih besar yang menarik puluhan sukarelawan bulan lalu.

‚ÄúSeseorang melihatnya sebagai sebuah keluarga. Itu menyatukan kita semua dalam rasa sakit yang sama,” kata Maria Guadalupe Sanchez, yang putranya menghilang pada tahun 2020.

Setelah bergabung dengan brigade pencarian, Sanchez menemukan tubuh putranya pada tahun berikutnya; hari ini dia mengambil bagian dalam upaya nasional tahunan “untuk mendukung sesama wanita yang masih tidak dapat menemukan anak mereka yang hilang”, katanya kepada Al Jazeera.

Beberapa sukarelawan berdedikasi untuk “pencarian lapangan”, yang melibatkan pencarian tulang dan sisa-sisa manusia lainnya yang mungkin terkubur atau disembunyikan di tempat terbuka.

Yang lain melakukan “pencarian langsung”, dengan fokus pada situs seperti penjara, pusat rehabilitasi dan kamar mayat, dalam upaya untuk menemukan orang yang hilang – baik yang masih hidup tetapi sulit dijangkau, maupun orang yang meninggal dan dikuburkan secara tidak layak. identifikasi.

Selama dua minggu upaya bulan lalu, relawan di lapangan menemukan lima kasus jenazah manusia, sementara mereka yang melakukan pencarian langsung dapat mengidentifikasi tiga mayat yang ditemukan di kuburan massal, kata Angelica Ramirez, salah satu koordinator brigade. , kepada Al Jazeera. .

Seseorang yang mencari anggota keluarga yang hilang di daerah Valle de las Palmas di negara bagian Baja California, Meksiko (Alejandro Cossio/Al Jazeera)

Kegagalan kelembagaan

Menurut data resmi, lebih dari 100.000 orang telah hilang di Meksiko sejak 1964, dengan sebagian besar kasus terjadi sejak mantan Presiden Felipe Calderon menyatakan perang terhadap narkoba dan kejahatan terorganisir pada 2006.

Di Baja California saja, lebih dari 14.000 dilaporkan hilang dalam 15 tahun terakhir.

Jumlah itu termasuk dua putra Barbara Martinez, salah satunya “diambil oleh kejahatan terorganisir” di Tijuana pada 2018. Putranya yang lain ditangkap oleh petugas polisi kota pada tahun 2020 dan tidak terlihat lagi sejak itu, katanya kepada Al Jazeera.

“Saya berbicara dengan seorang saksi, dan saksi mengatakan bahwa anak saya jatuh di kerikil, dan polisi menembak kakinya,” kata Martinez, menambahkan bahwa dia secara pribadi mengumpulkan darah putranya di tempat kejadian setelah layanan forensik mengatakan mereka tidak bisa. menemukan sampel yang dapat digunakan. Tes DNA memastikan bahwa darah itu milik putranya, tetapi polisi tidak mengambil tindakan lebih lanjut dalam kasus tersebut, katanya.

Komisi Hak Asasi Manusia Negara Bagian Baja California telah melaporkan kegagalan lembaga pemerintah untuk bertindak dalam ribuan kasus orang hilang.

Komite PBB untuk Penghilangan Paksa melangkah lebih jauh, mencatat bahwa “tindakan penghilangan paksa terus dilakukan secara langsung oleh pejabat publik di tingkat federal, negara bagian dan kota”, di tengah “berbagai bentuk kolusi” antara kejahatan terorganisir dan pejabat publik.

Komite mengatakan “sangat prihatin dengan viktimisasi khusus perempuan yang dalam banyak kasus dibiarkan mengurus keluarga mereka dan mencari orang yang mereka cintai dengan biaya sendiri”.

Al Jazeera menghubungi kantor jaksa agung negara bagian untuk memberikan komentar tetapi belum menerima tanggapan pada saat publikasi.

‘Kita harus mengambil risiko’

Carlos Ivan Robles, seorang arkeolog forensik yang disewa oleh pemerintah untuk membantu upaya pencarian pada April, mengatakan upaya tersebut terhambat oleh kurangnya sumber daya. “Pekerjaan membuat kita semua kewalahan, di seluruh Meksiko, tidak hanya di Baja California,” kata Robles kepada Al Jazeera.

Arkeolog forensik seharusnya bertanggung jawab untuk menganalisis kasus yang melibatkan tulang yang ditemukan di kuburan rahasia, katanya, tetapi tidak ada cukup ahli di lapangan dan pekerjaan sering diserahkan kepada tim forensik lainnya.

Potret Barbara Martinez yang tergabung dalam 4th State Brigade of Baja California, di mana mereka mencari orang hilang
Barbara Martinez mengatakan pencarian dua putranya, yang masing-masing menghilang pada 2018 dan 2020, sangat menantang (Alejandro Cossio/Al Jazeera)

Menurut organisasi hak asasi manusia Elementa, pada Maret 2022, layanan medis forensik negara bagian di Baja California telah memindahkan lebih dari 11.000 mayat dan tulang tak dikenal dari kuburan massal.

Selama brigade pencarian, sukarelawan memeriksa foto-foto mayat tak dikenal untuk menentukan apakah anggota keluarga mereka yang hilang termasuk di antara yang tewas. Tes DNA dapat dilakukan untuk mengkonfirmasi potensi kecocokan.

Bagi Martinez, pencarian kedua putranya berlanjut hingga hari ini, dan itu membawa banyak tantangan. Dia dulu bekerja di pabrik tetapi kehilangan pekerjaannya setelah bergabung dengan brigade pencarian.

“Anda mulai meminta izin di tempat kerja untuk melakukan penggeledahan, dan mereka mengatakan ya pertama kali, tapi kemudian mereka mengatakan tidak, dan Anda dipecat,” katanya. Hari ini, dia menjual pakaian yang disumbangkan oleh teman dan keluarganya untuk mendapatkan penghasilan yang sedikit untuk menghidupi putranya yang berusia 11 tahun.

Beberapa wanita yang ikut serta dalam pencarian April mengatakan kepada Al Jazeera bahwa upaya ini membawa risiko serius, termasuk diusir dari lokasi pencarian dengan todongan senjata.

“Meski berbahaya, kami harus mengambil risiko karena sebagai seorang ibu kami tidak akan meninggalkan anak-anak kami terlantar,” kata Ana Ruth Cuellar, yang datang ke Meksiko dari El Salvador untuk mencari putranya yang hilang. “Kami di sini sampai kami menemukan mereka.”

Data SGP Hari Ini