Saat Judul 42 berakhir di AS, pencari suaka menunggu bantuan di perbatasan | Berita Migrasi

Saat Judul 42 berakhir di AS, pencari suaka menunggu bantuan di perbatasan |  Berita Migrasi

Tijuana, Baja California, Meksiko – “Tidak, tidak ada perbedaan hari ini,” kata Jerson sambil mengintip melalui celah tembok perbatasan Meksiko Jumat pagi.

Selama berhari-hari keadaannya sama: Ratusan orang dari berbagai negara termasuk Haiti, Kolombia, Brasil, Turki, dan Afghanistan terdampar di antara dua tembok tinggi yang membelah negara.

Di salah satu dinding adalah Tijuana, Meksiko. Dan di seberang lainnya adalah distrik San Ysidro, bagian dari kota San Diego di Amerika Serikat.

Pada tanggal 9 Mei, Jerson, seorang pria berusia 36 tahun dari Kolombia, dan putranya yang berusia 16 tahun, Bryan, melintasi sisi Meksiko dan mendarat di sebidang tanah Amerika yang sempit. Sejak itu, mereka tidur tiga malam yang dingin di tanah di bawah terpal tipis. Dan sekarang mereka menunggu dengan harapan Patroli Perbatasan AS akan memproses klaim suaka mereka.

Itulah limbo yang dihadapi banyak pencari suaka di perbatasan selatan AS sekarang karena kebijakan deportasi migran yang kontroversial Judul 42 telah berakhir – dan ketidakpastian telah menggantikannya.

Seorang pencari suaka dari Turki menerima kiriman makanan melalui tembok perbatasan di San Ysidro, California sambil menunggu klaimnya diproses (Hilary Beaumont/Al Jazeera)

Melalui celah di dinding, ekonomi kecil namun hidup telah berkembang: Migran dan pencari suaka menyerahkan uang, dan pekerja pengiriman makanan menanggapi dengan porsi ayam dan kopi.

Jerson, yang berbicara dalam bahasa Spanyol dan merahasiakan nama belakangnya untuk alasan keamanan, menjelaskan bahwa dia menerima air pagi itu tetapi tidak ada makanan dari Patroli Perbatasan AS. Saat dia berbicara, sebuah kendaraan Patroli Perbatasan meluncur perlahan dan mengamati pemandangan itu.

Namun Jerson merasa tidak bisa meninggalkan gang sempit di antara kedua tembok itu. Kembali ke rumah di Kolombia, dia mengatakan dia menerima ancaman dari geng. Setelah mengambil empat penerbangan berbeda untuk tiba di Tijuana, dia merasa frustrasi dengan aplikasi CBP One, platform seluler yang dibuat oleh Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS untuk pencari suaka untuk menjadwalkan janji temu imigrasi.

“Salah, salah, salah,” ingat Jerson saat membaca di aplikasi. “Itu tidak menerima foto paspor saya.”

Jadi dia dan putranya menunggu, terjepit di antara dua dinding, berharap mendapat kesempatan untuk bergabung kembali dengan keluarga mereka di New York, tempat tinggal ibu dan dua kakak laki-laki Bryan. Tapi itu akan membutuhkan navigasi sistem baru kebijakan perbatasan, yang berlaku kurang dari 24 jam.

Pendekatan wortel-dan-tongkat

Dipanggil pada tahun 2020 di bawah Presiden Donald Trump saat itu, Judul 42 memungkinkan AS untuk mendeportasi pencari suaka tanpa memproses klaim mereka, dengan alasan kesehatan masyarakat.

Tetapi ketika AS mengakhiri deklarasi daruratnya untuk pandemi COVID-19 pada hari Kamis, Judul 42 berakhir dengannya.

Pada tengah malam Waktu Bagian Timur AS (04:00 GMT), ketika kebijakan tersebut berakhir, AS menerapkan pendekatan carrot-and-stick di perbatasan selatannya dengan Meksiko. Ini membuka jalan hukum baru untuk migrasi, tetapi juga memperkenalkan kebijakan di mana penyeberangan perbatasan yang tidak teratur dapat mengakibatkan larangan masuk kembali selama lima tahun dan kemungkinan tuntutan pidana.

Itu juga mengumumkan pusat pemrosesan imigrasi baru di Kolombia dan Guatemala untuk menyaring orang-orang untuk suaka dan kelayakan imigrasi jauh dari perbatasan AS.

Seorang pria dengan helm sepeda motor membungkuk dengan telepon untuk mengambil pesanan makanan dari wanita di sisi lain tembok perbatasan
Wanita yang terdampar di antara dua tembok perbatasan membayar makanan dari seorang sopir pengiriman Tijuana pada pagi hari tanggal 12 Mei (Hilary Beaumont/Al Jazeera)

Selain itu, aturan baru membatasi klaim suaka dari individu yang melewati negara lain untuk mencapai AS. Mirip dengan aturan “negara ketiga yang aman” di bawah Trump, kebijakan tersebut mengharuskan pencari suaka untuk mengajukan status pengungsi dan ditolak di negara-negara lain tersebut sebelum mereka memenuhi syarat untuk mengajukan permohonan di AS.

Pada hari Kamis, sebelum aturan tersebut berlaku, American Civil Liberties Union mengajukan gugatan di pengadilan federal di California untuk memblokirnya, mengatakan pemerintahan Presiden Joe Biden saat ini telah “menggandakan” pembatasan suaka “kejam” Trump. .

Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi sebelumnya mendesak Biden untuk mempertimbangkan kembali peraturannya karena elemen kunci dari aturan tersebut tidak sesuai dengan hukum pengungsi internasional.

“Konvensi Pengungsi mengakui bahwa para pengungsi mungkin terpaksa memasuki negara suaka secara tidak teratur,” kata badan tersebut. Ia menambahkan peraturan itu akan mengarah pada kasus orang yang dipaksa untuk kembali ke situasi berbahaya – sebuah praktik yang dilarang oleh hukum internasional.

‘Ini akan menjadi pabrik deportasi’

Di Tijuana, orang yang mencari suaka mengalami kesulitan mengakses jalan hukum, jelas Erika Pinheiro, direktur eksekutif Al Otro Lado, sebuah organisasi yang memberikan dukungan hukum dan kemanusiaan kepada pengungsi di Tijuana dan AS.

Banyak pencari suaka merasa frustrasi karena tidak bisa mendapatkan janji temu melalui aplikasi CBP One. Al Otro Lado mengatakan kepada para migran dan pencari suaka akan ada “setidaknya kesempatan” bagi orang untuk hadir di pelabuhan masuk AS. Namun, Patroli Pabean dan Perbatasan AS akan mengarahkan sebagian besar sumber daya mereka kepada orang-orang yang memiliki janji temu dengan CBP One.

Mereka yang melewati pelabuhan masuk akan menjalani wawancara “ketakutan yang dapat dipercaya” – untuk mengevaluasi klaim kekerasan dan penganiayaan – dalam waktu 72 jam setelah ditahan, Pinheiro menjelaskan.

Jika pencari suaka tidak dapat membuktikan bahwa mereka memiliki dasar hukum untuk status pengungsi di AS, lanjut Pinheiro, mereka akan dikenakan prosedur pemindahan yang dipercepat. Dia khawatir pencari suaka akan memiliki akses terbatas ke nasihat hukum selama proses ini.

“Ini akan menjadi proses deportasi karena saya tidak melihat bagaimana individu dapat secara berarti terlibat dalam proses hukum sementara mereka tetap dalam kondisi tersebut, terutama jika mereka diharuskan melakukannya dalam waktu 72 jam setelah melintasi perbatasan,” katanya. .

“Bahkan jika Anda memiliki akses yang lebih baik ke tanah Amerika, itu tidak berarti Anda akan dapat mengakses perlindungan,” kata Pinheiro tentang sistem pasca-Title 42.

Relawan memberikan makanan dan air melalui celah di dinding pembatas logam
Advokat dari American Friends Service Committee mengedarkan makanan dan air melalui tembok perbatasan di San Ysidro, California, pada 10 Mei (Hilary Beaumont/Al Jazeera)

‘Fasilitas penahanan de facto’

Pedro Rios dan sukarelawan dari American Friends Service Committee membagikan air kemasan dan makanan melalui tembok kepada orang-orang di sisi perbatasan San Ysidro pada hari Rabu.

“Patroli Perbatasan akan memberi mereka air tiga kali sehari dan dua batang granola, satu di pagi hari dan satu di malam hari,” katanya. “Dan hanya itu yang mereka dapatkan.”

Dia mengatakan tanah di antara tembok “telah menjadi fasilitas penahanan de facto”.

Ketika migran ditahan, Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan memiliki standar yang dikenal sebagai “Transportasi, Pengawalan, Penahanan, dan Penggeledahan” (TED) yang menentukan bagaimana agen Patroli Perbatasan harus memperlakukan orang dalam penahanan jangka pendek. Mereka harus menyediakan makanan dan melakukan pemeriksaan kesejahteraan.

Tapi Kantor Akuntabilitas Pemerintah AS 2022 laporan menemukan bahwa tidak ada mekanisme pengawasan untuk memastikan bahwa lembaga mengikuti standar ini.

Setelah sering mengunjungi tembok dalam beberapa pekan terakhir, Rios yakin CBP tidak mengikuti standar. Standar mengatakan mereka harus memproses orang dengan cepat, tetapi dia berbicara dengan sekelompok orang dari India yang mengatakan mereka menunggu hingga lima hari di antara dua tembok untuk diproses.

Beberapa wanita muda dari Brasil mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka menunggu di antara tembok selama empat atau lima hari.

Meski pegal dan lelah setelah tidur di tanah, Jerson, ayah Kolombia, tetap sabar. Dia, seperti banyak pencari suaka di perbatasan, yakin bahwa sistem itu mungkin masih menguntungkan mereka.

Tapi garisnya panjang. Dan hambatan masuknya tinggi. Dan bagi Jerson dan putranya, itu berarti masa depan sudah di depan mata.

Keluaran SGP