‘Manusia Everest’: Sherpa Nepal mendaki puncak untuk rekor ke-27 kalinya | Berita Gunung Everest

‘Manusia Everest’: Sherpa Nepal mendaki puncak untuk rekor ke-27 kalinya |  Berita Gunung Everest

Pendaki Nepal Kami Rita Sherpa telah mencapai puncak Gunung Everest untuk yang ke-27 kalinya, merebut kembali rekor untuk sebagian besar puncak gunung tertinggi di dunia, kata seorang pejabat pemerintah dan perusahaan pendakiannya.

Kami Rita, 53, mendaki gunung setinggi 8.849 meter (29.032 kaki) di sepanjang rute tradisional pegunungan tenggara Rabu pagi, memimpin seorang pendaki Vietnam.

“Ya, Kami Rita telah mendaki Sagarmatha untuk yang ke-27 kalinya,” kata pejabat Departemen Pariwisata Bigyan Koirala, mengacu pada gunung itu dengan nama Nepalnya.

Thaneswar Guragai, manajer Seven Summit Treks, tempat Kami Rita bekerja, mengatakan dia tiba di puncak pada pukul 08:30 (02:45 GMT) bersama pendaki asing tersebut.

“Kami mencoba untuk mendapatkan rincian. Untuk saat ini, 100 persen terkonfirmasi bahwa Kami Rita telah menskalakan untuk ke-27 kalinya,” kata Guragai.

Rumah bagi delapan dari 10 puncak tertinggi dunia, termasuk Everest, Nepal menyambut ratusan petualang setiap musim semi, saat suhu hangat dan angin biasanya tenang.

Sebelumnya pada hari Rabu, pemandu gunung Inggris Kenton Cool mencapai titik tertinggi di dunia untuk ke-17 kalinya, memperpanjang rekornya sendiri untuk sebagian besar puncak oleh orang non-Nepal.

Pihak berwenang telah mengeluarkan 478 izin untuk pendaki asing tahun ini, biaya $11.000 dari total biaya untuk mencapai puncak berkisar antara $45.000 hingga $200.000.

Karena sebagian besar membutuhkan pemandu, lebih dari 900 orang – sebuah rekor – akan berusaha mencapai puncak musim ini, yang berlangsung hingga awal Juni.

Kami Rita telah memegang gelar keseluruhan sejak 2018, ketika dia mendaki Everest untuk ke-22 kalinya, melampaui rekor sebelumnya yang dia bagi dengan dua pendaki Sherpa lainnya, keduanya telah pensiun.

Dia pertama kali mendaki Everest pada 1994 dan telah mendakinya hampir setiap tahun sejak saat itu, kecuali pada 2014, 2015, dan 2020, saat pendakian dihentikan karena berbagai alasan.

Namun pada Minggu, pendaki lain, Pasang Dawa Sherpa, 46, menyamai rekor tersebut dengan mencapai puncak untuk ke-26 kalinya.

Nepal adalah rumah bagi delapan dari 14 puncak tertinggi dunia, semuanya di atas 8.000 meter (File: Tashi Sherpa/AP)

‘Manusia Everest’

Dijuluki “Manusia Everest”, Sherpa lahir pada tahun 1970 di Thame, sebuah desa di Himalaya yang dikenal sebagai sarang para pendaki gunung yang sukses.

Tumbuh dewasa, Sherpa memperhatikan ayahnya dan kemudian saudara laki-lakinya mengenakan peralatan mendaki untuk bergabung dalam ekspedisi sebagai pemandu gunung, dan segera mengikuti jejak mereka.

Menjadi pemandu selama lebih dari dua dekade, Kami Rita pertama kali mendaki pada tahun 1994 saat dia bekerja untuk ekspedisi komersial.

Sejak saat itu, hampir setiap tahun ia mendaki Everest dan beberapa kali memimpin tim pembuat tali pertama untuk membuka rute menuju puncak.

“Catatan-catatan ini dibuat bukan dengan maksud untuk membuatnya, tetapi selama saya bekerja sebagai pemandu,” kata Sherpa kepada Kantor Berita AFP bulan lalu ketika dia pergi ke base camp.

Pada 2019, dia mencapai puncak dua kali dalam enam hari.

Klien Sherpa pada hari Rabu diyakini sebagai Chinh Chu, seorang miliarder Vietnam yang kaya raya di bidang keuangan, sementara Cool memimpin Richard Walker, ketua eksekutif jaringan supermarket Inggris Iceland Foods, ke puncak.

Gunung Everest
Nepal telah dikritik karena mengizinkan terlalu banyak pendaki, banyak dari mereka yang tidak berpengalaman, untuk mencoba mencapai puncak Everest (File: Rizza Alee/AP)

Terlalu banyak pendaki

Keahlian mendaki gunung Sherpa dan pengetahuan lokal sangat penting untuk perjalanan yang aman dari ratusan pendaki yang mendaki Everest setiap tahun.

Pemandu Nepal, biasanya suku Sherpa dari lembah di sekitar Everest, dianggap sebagai tulang punggung industri pendakian dan menanggung risiko besar membawa peralatan dan makanan, memperbaiki tali, dan memperbaiki tangga.

Cool, 49, pertama kali mendaki Everest pada 2004 dan pendakiannya yang ke-16 tahun lalu memberinya satu-satunya rekor puncak terbanyak oleh pendaki non-Nepal, tetapi kemudian mengatakan dia “terkejut” dengan perhatian tersebut.

“Pada kenyataannya, itu tidak terlalu bagus,” katanya, menunjukkan bahwa banyak pemandu Sherpa lebih sering berdiri di puncak daripada dia.

“Orang bilang ‘itu rekor dunia,’ itu bukan rekor dunia,” katanya. “Hanya saja saya kebetulan memegang rekor non-Sherpa, untuk apa pun nilainya, yang menurut saya (tidak) banyak.”

Tiga pendaki Nepal tewas di gunung bulan lalu ketika bongkahan es glasial jatuh dan menyapu mereka ke jurang yang dalam saat mereka melintasi Air Terjun Es Khumbu yang berbahaya sebagai bagian dari misi pasokan.

Korban tewas meningkat menjadi empat ketika seorang pendaki gunung Amerika berusia 69 tahun meninggal bulan ini selama rotasi aklimatisasinya di ketinggian sekitar 6.400 meter.

Negara Himalaya, yang sangat bergantung pada pendakian, trekking, dan pariwisata untuk mata uang asing, telah dikritik karena membiarkan terlalu banyak pendaki, banyak dari mereka yang tidak berpengalaman, mencoba mencapai puncak Everest.

Pendakian menyumbang $5,8 juta ke kas negara tahun ini, $5 juta di antaranya dari Gunung Everest, menurut data pemerintah.

Kepadatan yang berbahaya dapat berkembang, terutama di kemacetan yang disebut Hillary Step, tepat di bawah puncak. Pada 2019, sembilan pendaki yang kelelahan meninggal di dekat puncak setelah barisan pendaki naik dan turun.

Everest telah didaki lebih dari 11.000 kali, baik dari sisi Nepal maupun Tibet, sejak pertama kali didaki pada tahun 1953, dengan banyak orang yang mendakinya berkali-kali.

Lebih dari 320 orang tewas di gunung itu, kata pejabat pendakian.

demo slot pragmatic