Kebingungan, diselesaikan di perbatasan AS-Meksiko saat Judul 42 secara resmi berakhir | Berita perbatasan AS-Meksiko

Kebingungan, diselesaikan di perbatasan AS-Meksiko saat Judul 42 secara resmi berakhir |  Berita perbatasan AS-Meksiko

Kebijakan AS yang kontroversial yang memungkinkan pihak berwenang untuk menolak sebagian besar pencari suaka di perbatasan dengan Meksiko telah resmi berakhir, saat pemerintahan Presiden Joe Biden mempersiapkan gelombang kedatangan yang diharapkan.

Perintah kesehatan masyarakat yang dikenal sebagai Judul 42, yang secara resmi berakhir pada pukul 23:59 Kamis (03:59 GMT pada hari Jumat), telah digunakan lebih dari 2,8 juta kali untuk menolak pencari suaka sejak pertama kali diminta pada Maret 2020 .

Pada saat itu, Presiden Donald Trump berpendapat bahwa Judul 42 diperlukan untuk mengekang penyebaran COVID-19, tetapi kelompok hak asasi manusia segera mengkritik tindakan tersebut, dengan mengatakan pandemi hanyalah dalih untuk menindak imigrasi.

Berakhirnya kebijakan tersebut bertepatan dengan berakhirnya darurat kesehatan masyarakat COVID-19 federal pada 11 Mei, dan pemerintahan Biden mengirim pasukan dan sumber daya tambahan ke perbatasan AS-Meksiko sebelum berakhir.

Washington juga menyelesaikan aturan baru minggu ini yang akan membuat sebagian besar pengungsi dan pencari suaka yang tiba di perbatasan selatan negara itu dengan Meksiko tidak memenuhi syarat untuk mencari suaka di AS. Aturan tersebut akan berlaku saat Judul 42 kedaluwarsa.

Orang-orang yang ingin berimigrasi bergegas melintasi perbatasan pada hari-hari dan jam-jam sebelum kebijakan itu berakhir, takut bahwa kebijakan baru itu akan membuat lebih sulit untuk memasuki AS.

Pencari suaka mengarungi perairan Sungai Rio Bravo untuk melintasi perbatasan AS-Meksiko
Orang-orang menyeberangi air Sungai Rio Bravo untuk menyeberangi perbatasan dan menyerahkan diri kepada agen Patroli Perbatasan AS, di Matamoros, Meksiko, 10 Mei (Daniel Becerril/Reuters)

Di kota perbatasan Meksiko Matamoros, di seberang Brownsville, Texas, orang-orang berdatangan dengan mantap pada hari Rabu, melepas pakaian sebelum menuruni tanggul curam dengan kantong plastik berisi pakaian. Mereka mengarungi perlahan ke sungai, seorang pria dengan bayi dalam koper terbuka di kepalanya.

Di pihak AS, mereka berganti pakaian kering dan berjalan melewati kawat berduri. Banyak yang menyerahkan diri kepada pihak berwenang dengan harapan dibebaskan untuk tetap legal sementara mereka menuntut kasus mereka di pengadilan imigrasi yang tertunda, sebuah proses yang bisa memakan waktu bertahun-tahun.

Di tembok perbatasan di San Ysidro, California, di seberang Tijuana, Meksiko, ratusan orang menyeberang pada Rabu dan menunggu untuk diproses oleh otoritas AS. Kelompok itu termasuk keluarga dengan anak kecil dan orang-orang dari Kolombia, Brasil, Afghanistan, dan Turki.

Anggota American Friends Service Committee, sebuah badan amal Quaker, membagikan selimut perak reflektif untuk membuat orang tetap hangat di suhu beku di malam hari. Beberapa pencari suaka menyalakan api unggun.

Angelica, seorang wanita pribumi dari Kolombia yang tidak ingin nama belakangnya digunakan karena takut akan pembalasan, mengatakan dia menghabiskan dua malam tidur di tanah dengan harapan mendapatkan suaka di AS.

Dia mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia mengambil beberapa penerbangan dari Kolombia ke Meksiko, dan ketika dia mencapai Tijuana, dia memanjat tembok perbatasan. Dia mengatakan dia mencari suaka karena penjahat di Kolombia telah mengancamnya, tetapi tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya di perbatasan.

“Saya harus menunggu dan melihat apa yang terjadi,” kata Angelica dalam pesan WhatsApp dari perbatasan pada Kamis. “Saya hanya tahu bahwa saya memiliki misi dan visi. Saya harap saya bisa (meminta suaka) segera.”

kebijakan pertahanan AS

Sementara kelompok hak asasi manusia menyerukan agar Judul 42 dicabut, mereka juga mengutuk pemerintahan Biden karena semakin mengandalkan kebijakan yang juga akan menolak perlindungan bagi orang-orang yang melarikan diri dari keadaan putus asa.

Banyak orang yang mencari suaka di perbatasan selatan AS melarikan diri dari kekerasan yang meluas, ketidakstabilan politik dan krisis sosial-ekonomi di tanah air mereka di Amerika Tengah dan Selatan, serta di negara-negara seperti China, Turki, Rusia, dan tempat lain.

Teresa Bo dari Al Jazeera, melaporkan dari ibukota Haiti Port-au-Prince, mengatakan perubahan kebijakan AS tidak mungkin menghalangi orang untuk mencoba meninggalkan negara Karibia di tengah meluasnya kekerasan geng dan kelaparan.

“Pada hari Rabu kami bisa pergi ke kantor pemerintah di mana orang menunggu paspor mereka, ratusan dan ratusan,” kata Bo. “Dan mereka memberi tahu kami bahwa mereka tidak tahu apa itu Judul 42, bahwa mereka hanya berusaha meninggalkan negara itu untuk merasa aman.

“Dan inilah yang Anda dengar di antara penduduk di sini: Mereka putus asa untuk pergi dan merasa aman lagi.”

Pencari suaka berdiri di lapangan berdebu dekat kawat berduri di perbatasan AS-Meksiko
Pencari suaka berdiri di lapangan berdebu dekat dinding kawat duri dekat El Paso, Texas pada 10 Mei (Reuters)

Namun, pemerintahan Biden telah mempertahankan kebijakannya, menekankan minggu ini bahwa pendekatannya terhadap imigrasi dipusatkan pada “penegakan, pencegahan, dan diplomasi”.

“Saat ini kami percaya kami memiliki rencana yang kuat, rencana multi-lembaga, untuk melakukan ini dengan cara yang manusiawi,” kata juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre kepada wartawan dalam menanggapi pertanyaan hari Selasa tentang apa yang harus dipersiapkan AS di perbatasan. akhir Judul 42.

Washington telah mendorong calon imigran untuk mengikuti “jalur hukum” untuk datang ke negara itu, termasuk melamar melalui aplikasi yang dikenal sebagai CBP One dan menggunakan program baru yang membatasi jumlah pencari suaka yang memenuhi kriteria tertentu yang diizinkan masuk ke AS.

“Presiden Biden telah memimpin perluasan jalan legal terbesar dalam beberapa dekade,” kata Menteri Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayorkas dalam rapat Gedung Putih pada hari Kamis.

Namun, Mayorkas mengatakan aturan suaka yang baru akan memiliki konsekuensi yang lebih ketat bagi para migran dan pengungsi yang menyeberang secara tidak teratur, yang dapat dideportasi dan dilarang masuk ke AS selama lima tahun jika mereka tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan perlindungan.

“Transisi ke pemrosesan Judul 8 akan cepat dan segera,” katanya tentang kebijakan baru tersebut, menekankan bahwa siapa pun yang dikeluarkan “akan dikenakan larangan masuk kembali ke Amerika Serikat minimal lima tahun dan dapat menghadapi tuntutan pidana jika mereka mencoba menyeberang lagi”.

Mayorkas juga mengumumkan dalam konferensi pers hari Rabu bahwa pemerintahan Biden meluncurkan “kampanye iklan digital di Amerika Tengah dan Selatan untuk melawan kebohongan para penyelundup” yang membawa orang ke perbatasan.

“Penyelundup telah bekerja keras sejak lama untuk menyebarkan informasi palsu bahwa perbatasan akan dibuka. Mereka berbohong,” katanya, Kamis. “Kepada orang-orang yang mempertimbangkan untuk melakukan perjalanan ke perbatasan selatan kita, ketahuilah ini: Penyelundup hanya peduli pada keuntungan, bukan orang. Jangan mempertaruhkan hidup Anda dan tabungan hidup Anda hanya untuk dikeluarkan dari Amerika Serikat jika dan ketika Anda tiba di sini.

Ribuan ditangkap

Pemerintahan Biden berada di bawah tekanan politik untuk menanggapi peningkatan kedatangan di perbatasan, karena anggota parlemen dari Partai Republik menyalahkan presiden dari Partai Demokrat atas gelombang masuk sejak dia menjabat pada Januari 2021.

Menurut pejabat AS, ketakutan harian di perbatasan AS-Meksiko telah melampaui 10.000 pada hari Senin dan Selasa, dan kota-kota perbatasan AS berjuang untuk melindungi para pendatang baru.

Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan (CBP) menahan lebih dari 28.000 orang Rabu pagi, yang tampaknya menjadi rekor, kata seorang pejabat AS, yang meminta anonimitas untuk membahas operasi internal. Dia juga mencatat bahwa jumlah ini jauh melebihi kapasitas yang dinyatakan badan tersebut.

Di Texas, Gubernur Republik Greg Abbott – seorang kritikus gigih kebijakan imigrasi Biden – mengatakan minggu ini bahwa dia mengerahkan satuan tugas perbatasan khusus untuk menargetkan “titik panas” di sepanjang perbatasan untuk mengantisipasi akhir Judul 42.

Tetapi pada hari Kamis, Mayorkas menyalahkan kekacauan di perbatasan atas kegagalan para pemimpin di Kongres AS untuk memperbaiki “sistem imigrasi yang rusak secara mendasar”.

“Ini adalah tantangan berkelanjutan yang telah menjangkiti negara ini, terus terang, selama beberapa dekade karena Kongres tidak dapat meloloskan reformasi imigrasi yang disetujui dan dipahami semua orang sangat dibutuhkan,” kata Sekretaris Keamanan Dalam Negeri. .

Alexander Mayorka
“Jangan mempertaruhkan hidup Anda dan tabungan hidup Anda hanya untuk dikeluarkan dari Amerika Serikat jika dan ketika Anda tiba di sini,” kata Mayorkas pada 11 Mei (File: Kevin Lamarque/Reuters)

“Kami bekerja dengan sistem imigrasi yang terakhir direformasi pada 1990-an. Migrasi telah berubah secara dramatis sejak saat itu, dan kami perlu memperbarui undang-undang kami.”

Walikota El Paso Oscar Leeser, yang sering menjadi salah satu penyeberangan tersibuk di perbatasan, mengatakan kota Texas sedang bersiap untuk gelombang kedatangan. Beberapa kota di sepanjang perbatasan, termasuk El Paso, telah mengeluarkan deklarasi darurat untuk wilayah mereka.

“Tapi kita tidak tahu apa yang akan terjadi di hari berikutnya. Kami tidak tahu apa yang akan terjadi dalam 10 hari ke depan,” kata Leeser. “Kami tahu bahwa mereka akan terus datang, dan kami akan terus memastikan bahwa kami membantu mereka.”

Hilary Beaumont melaporkan dari San Ysidro, California.