Pakistan, Afghanistan setuju tingkatkan perdagangan, turunkan ketegangan perbatasan | Berita Taliban

Pakistan, Afghanistan setuju tingkatkan perdagangan, turunkan ketegangan perbatasan |  Berita Taliban

Pemerintah Pakistan dan Taliban Afghanistan telah sepakat untuk meningkatkan perdagangan dan menurunkan ketegangan di sepanjang perbatasan mereka di tengah meningkatnya serangan terhadap pasukan keamanan Pakistan, kata para pejabat.

Menteri Luar Negeri Pakistan Bilawal Bhutto Zardari dan Menteri Luar Negeri yang ditunjuk Taliban Afghanistan Amir Khan Muttaqi mencapai kesepakatan di Islamabad pada hari Minggu, menurut Kementerian Luar Negeri Pakistan.

Perjanjian tersebut dirancang untuk meningkatkan perdagangan bilateral, memerangi “terorisme”, dan memperkuat hubungan bilateral.

Menurut sebuah pernyataan dari kementerian luar negeri Pakistan, Bhutto Zardari dan Muttaqi “mengadakan diskusi yang jujur ​​dan mendalam tentang isu-isu utama yang menjadi perhatian bersama, termasuk perdamaian dan keamanan, serta perdagangan dan konektivitas” pada hari Minggu.

Kedua belah pihak “menegaskan kembali keinginan mereka untuk mengejar keterlibatan yang berkelanjutan dan praktis”, katanya.

Cina - Pakistan - Afganistan
Menteri Luar Negeri China Qin Gang, kiri, rekannya dari Pakistan Bilawal Bhutto Zardari, tengah, dan Penjabat Menteri Luar Negeri Afghanistan Amir Khan Muttaqi setelah pertemuan mereka di Islamabad (Departemen Informasi Pakistan melalui AFP)

Menurut kedutaan Afghanistan, Muttaqi dan delegasinya bertemu dengan Bhutto Zardari dan pejabat lainnya. “Selama pertemuan, masalah kepentingan bersama, hubungan politik, ekonomi dan transit Afghanistan-Pakistan serta tantangan pengungsi Afghanistan di Pakistan dibahas,” katanya di Twitter Senin pagi.

Militer Pakistan mengatakan Muttaqi juga bertemu Panglima Angkatan Darat Jenderal Asim Munir untuk “membahas isu-isu yang menjadi kepentingan bersama, termasuk aspek yang berkaitan dengan keamanan regional, manajemen perbatasan dan formalisasi mekanisme keamanan bilateral untuk peningkatan lingkungan keamanan saat ini”.

Munir meminta peningkatan kerja sama untuk “secara efektif mengatasi tantangan umum terorisme dan ekstremisme”, tambah pernyataan itu.

Menteri Luar Negeri Afghanistan yang ditunjuk Taliban Amir Khan Muttaqi, kiri, bertemu dengan panglima militer Pakistan, Jenderal Asim Munir, di Rawalpindi,
Penjabat Menteri Luar Negeri Afghanistan Amir Khan Muttaqi, kiri, bersama Panglima Angkatan Darat Pakistan Jenderal Asim Munir, di Rawalpindi, Pakistan (Humas Inter Services via AP)

Hubungan antara Pakistan dan Afghanistan telah mengalami pasang surut dalam beberapa tahun terakhir.

Pada bulan Februari, kedua belah pihak menutup penyeberangan perbatasan utama Afghanistan-Pakistan di Torkham, membuat orang dan truk terdampar yang membawa makanan dan barang-barang penting. Setelah delegasi Pakistan melakukan perjalanan ke Kabul untuk membicarakan krisis tersebut, perbatasan dibuka kembali setelah seminggu dan kunjungan Muttaqi ke Islamabad telah direncanakan.

Pemerintah Taliban Afghanistan telah dijauhi oleh sebagian besar komunitas internasional karena tindakan keras dan restriktif yang telah diberlakukannya sejak merebut kekuasaan pada Agustus 2021, ketika pasukan Amerika Serikat dan NATO pada minggu-minggu terakhir penarikan mereka dari negara itu setelah 20 kali pencucian. perang bertahun-tahun.

Taliban melarang anak perempuan mengajar di atas kelas enam dan melarang perempuan dari sebagian besar pekerjaan dan kehidupan publik.

Pakistan baru-baru ini menyatakan keprihatinan atas lonjakan serangan mematikan di seluruh negeri oleh Taliban Pakistan – kelompok bersenjata independen yang berafiliasi dengan dan diduga dilindungi oleh Taliban di Afghanistan.

Islamabad menuntut agar Taliban di Kabul berbuat lebih banyak untuk mengendalikan kelompok anti-Pakistan seperti Taliban Pakistan – juga dikenal sebagai TTP – yang telah meningkatkan serangan terhadap pasukan keamanan Pakistan dalam beberapa bulan terakhir.

Saad Muhammad, mantan atase militer Pakistan untuk Kabul dan analis pertahanan, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia mengharapkan “hasil positif” dan kekhawatiran Pakistan akan diperhitungkan oleh pemerintah Taliban.

“Ketika Pakistan mengirim delegasi tingkat tinggi pada Februari, kami melihat penurunan jumlah serangan kekerasan yang berasal dari tanah Afghanistan, yang menunjukkan bahwa pemerintah Afghanistan telah mengambil tindakan,” katanya.

“Jika Afghanistan ingin negara-negara lain untuk berinvestasi dan membantu meningkatkan kondisi sosial-ekonominya, mereka harus menerima saran-saran ini dan membawa beberapa reformasi dalam pemerintahan mereka.”

Sebelumnya pada hari Minggu, Bhutto Zardari dan Muttaqi juga mengadakan pembicaraan dengan Menteri Luar Negeri China Qin Bende, berbeda dari beberapa tahun terakhir ketika dialog semacam itu ditahan, menurut analis, yang mengatakan Beijing memperluas pengaruhnya di wilayah tersebut.

China juga berperan dalam dimulainya kembali hubungan diplomatik antara Arab Saudi dan Iran.

Di Pakistan, Beijing membiayai apa yang disebut Koridor Ekonomi China-Pakistan (CPEC) – paket luas yang mencakup proyek-proyek seperti pembangunan jalan dan pembangkit listrik serta meningkatkan produksi pertanian.

Paket tersebut dipandang sebagai penyelamat bagi negara mayoritas Muslim, yang saat ini menghadapi salah satu krisis ekonomi terburuk di tengah pembicaraan macet mengenai dana talangan dengan Dana Moneter Internasional.

CPEC, juga dikenal sebagai Proyek Satu Jalan, adalah bagian dari Inisiatif Sabuk dan Jalan Tiongkok, upaya global yang bertujuan merekonstruksi Jalur Sutra kuno dan menghubungkan Tiongkok ke seluruh penjuru Asia.

Qin tiba di Islamabad pada hari Jumat dan bertemu dengan Presiden Arif Alvi, Bhutto Zardari, dan Panglima Angkatan Darat Jenderal Munir.

Selama pertemuan ini, dia diyakinkan bahwa Pakistan akan meningkatkan keamanan bagi semua warga negara China yang mengerjakan proyek bernilai miliaran dolar di Pakistan yang kekurangan uang.

China telah menuntut lebih banyak keamanan dari Pakistan bagi warganya yang tinggal dan bekerja di negara Islam itu sejak 2021, ketika seorang pembom bunuh diri menewaskan sembilan warga China dan empat warga Pakistan dalam serangan di barat laut yang bergolak.

Analis pertahanan Muhammad mengatakan kepada Al Jazeera bahwa China juga menekankan dalam pertemuan tersebut bahwa kekhawatiran negara-negara kawasan itu sah dan bahwa Taliban harus bertindak untuk melindungi kepentingan tetangganya.

“Namun, dunia juga harus menyadari bahwa meninggalkan Afghanistan bukanlah solusi. Sangat penting untuk membuat mereka tetap terlibat dan mendorong mereka menuju reformasi yang diperlukan,” katanya.

sbobet terpercaya