Pemilihan Thailand: Siapa yang bisa menjadi perdana menteri berikutnya? | Berita Pemilu

Pemilihan Thailand: Siapa yang bisa menjadi perdana menteri berikutnya?  |  Berita Pemilu

Thailand pergi ke tempat pemungutan suara pada hari Minggu dengan banyak pemilih berharap untuk mengakhiri siklus pemilihan, protes dan kudeta yang telah mengganggu politik negara selama bertahun-tahun.

TPS dibuka pukul 08:00 (01:00 GMT) pada 14 Mei dengan 500 kursi di majelis rendah parlemen untuk diperebutkan. Hasil awal diharapkan pada malam yang sama.

Karena Thailand mengoperasikan sistem pemungutan suara campuran yang mencakup pemungutan suara langsung serta daftar partai berdasarkan preferensi partai pemilih, kemungkinan akan ada ketidakpastian tentang bentuk pemerintahan berikutnya karena berbagai partai bergabung untuk membentuk koalisi.

Pilihan terakhir perdana menteri juga membutuhkan dukungan dari 250 anggota majelis tinggi yang ditunjuk oleh tentara.

Ini adalah kandidat potensial untuk pemimpin Thailand berikutnya.

Prayut Chan-ocha

Perdana Menteri petahana Prayuth Chan-ocha pertama kali berkuasa sebagai panglima militer dalam kudeta tahun 2014 (File: Sakchai Lalit/AP Photo)

Perdana menteri yang menjabat lahir pada 21 Maret 1954 dari keluarga militer di provinsi Nakhon Ratchasima di timur laut Thailand.

Prayuth, mantan panglima militer yang merebut kekuasaan dalam kudeta tahun 2014 yang menggulingkan pemimpin terpilih Yingluck Shinawatra, menjadi perdana menteri sipil dalam pemilihan terakhir dengan partai Palang Pracharat yang didukung militer setelah membentuk koalisi dengan partai-partai kecil.

Awal tahun ini, dia berpisah dari Palang Pracharat dan sekarang menjadi kandidat untuk Ruam Thai Sang Chart (Partai Persatuan Bangsa Thailand) yang sama konservatifnya, yang didirikan pada Agustus tahun lalu. Kebijakannya termasuk tunjangan bulanan untuk orang tua dan pengurangan tagihan listrik.

Prayuth telah mencoba memposisikan dirinya sebagai pemimpin yang baik hati, tetapi dapat tampil menyendiri di jalur kampanye.

Pada bulan April, dia berusaha untuk meningkatkan kampanyenya yang lesu dengan mengikuti perayaan Songkran dan merendam orang-orang yang bersuka ria di jalan-jalan Bangkok.

Dia juga merilis lagu kampanye yang diputar secara luas di stasiun radio dan televisi negara. Itu disebut Kembalikan Kebahagiaan ke Thailand dan menampilkan lirik seperti: “Kami akan melakukan apa yang kami janjikan (…) kami meminta sedikit lebih banyak waktu.” Lagu itu disiarkan secara luas di stasiun radio dan televisi negara.

Prayuth adalah lulusan Akademi Militer Kerajaan Chulachomklao, seorang prajurit karir dan pendukung setia keluarga kerajaan.

Prawit Wongsuwan

Prawit Wongsuwan menyapa pendukung.  Dia mengenakan kemeja putih dan terlihat bahagia.  Dia diberi mawar merah
Prawit Wongsuwan, dijuluki Big Pom, juga seorang militer dan menteri pertahanan veteran (File: Sakchai Lalit/AP Photo)

Wakil Perdana Menteri Prawit Wongsuwan lahir pada 11 Agustus 1945 dan, seperti Prayuth, adalah seorang militer yang lulus dari Akademi Militer Kerajaan Chulahomklao.

Dijuluki Big Pom, pemimpin Palang Pracharat berusia 77 tahun mengambil alih sebagai perdana menteri sementara tahun lalu ketika Prayuth diskors sementara pengadilan Thailand mempertimbangkan apakah dia layak secara hukum untuk memegang jabatan itu.

Prawit juga menteri pertahanan, jabatan yang juga dipegangnya di bawah pemerintahan Abhisit Vejjajiva dari Partai Demokrat yang berumur pendek, yang masa jabatannya dirusak oleh tindakan keras berdarah terhadap pengunjuk rasa anti-pemerintah pada 2010.

Prawit mengatakan kebijakannya akan dirancang untuk memberi manfaat bagi publik dan mencakup langkah-langkah untuk mengurangi kemiskinan dan – dengan Thailand mengalami rekor suhu tinggi – mengatasi kekeringan.

Paetongtarn Shinawatra

Paetongtarn mengacungkan jempol.  Beberapa pejabat berdiri di belakangnya.  Dia tersenyum.
Paetongtarn Shinawatra tidak berpengalaman secara politik tetapi berharap menjadi anggota ketiga keluarganya yang menjadi perdana menteri setelah ayah dan bibinya (File: Sakchai Lalit/AP Photo)

Putri bungsu dari mantan perdana menteri dan taipan telekomunikasi Thaksin Shinawatra ingin menjadi anggota ketiga dinasti Shinawatra yang memegang jabatan tertinggi di Thailand.

Pria berusia 36 tahun itu lahir di Amerika Serikat pada 21 Agustus 1986 dan merupakan kandidat paling menonjol dari tiga kandidat perdana menteri untuk oposisi Partai Pheu Thai.

Partai tersebut muncul dengan kursi terbanyak dalam jajak pendapat 2019, dan campuran kebijakan progresif dan populisnya menjadikannya penantang yang tangguh kali ini. Janji kebijakan termasuk menggandakan upah minimum harian, memperluas cakupan perawatan kesehatan dan mengembangkan infrastruktur untuk melindungi petani dari banjir dan kekeringan.

Dijuluki “Ung Ing” oleh keluarganya, Paetongtarn menikah dengan seorang pilot maskapai komersial dan melahirkan anak keduanya – laki-laki – hanya dua minggu lalu.

Dengan ayah dan bibinya dicopot sebagai perdana menteri dalam kudeta militer, Paetongtarn mengatakan dia menentang kudeta – “terutama dua yang terakhir” – di tengah spekulasi dia mungkin bersedia membuat kesepakatan dengan partai-partai yang didukung militer. pemerintah. Dia memperoleh gelar politik dari Universitas Chulalongkorn.

Pita Limjaroenrat

Pita Limjaroenrat melambaikan tangan kepada pendukung.  Dia tersenyum dan mengenakan kemeja putih.
Pita Limjaroenrat, pemimpin Move Forward, mengenyam pendidikan di Harvard dan sebelumnya bekerja untuk email dan raksasa pengiriman Grab (File: Sakchai Lalit/AP Photo)

Mantan kepala eksekutif berusia 42 tahun di unit Thailand untuk aplikasi pengiriman dan transportasi online Grab adalah kandidat perdana menteri untuk partai Maju.

Partai progresif adalah inkarnasi terbaru dari Future Forward, yang menyerbu ke posisi ketiga dalam pemilu 2019 di bawah pemimpin karismatik Thanathorn Juangroongruangkit.

Partai tersebut dibubarkan secara paksa pada tahun 2020 dan Thanathorn didiskualifikasi.

Pita ditunjuk sebagai pemimpin Move Forward dua minggu kemudian.

Lahir pada 5 September 1980, Pita lulusan Harvard baru-baru ini mengungguli Paetongtarn sebagai perdana menteri pilihan dalam jajak pendapat.

Move Forward adalah satu-satunya pihak yang secara eksplisit menyerukan perubahan undang-undang penghinaan kerajaan dan reformasi militer.

Anutin Charnvirakul

Anutin Charnvirakul mengangkat tangannya.  Dia mengenakan jaket bomber biru dan terlihat santai.
Anutin Charnvirakul dikenal karena melegalkan ganja medis (File: Sakchai Lalit/AP Photo)

Anutin Charnvirakul, menteri kesehatan saat ini, memimpin partai Bhumjaithai dan telah membimbing negara melewati pandemi.

Pria berusia 56 tahun itu dikritik karena menyebut COVID-19 “hanya flu” tetapi tetap mempertahankan janji partainya untuk mendekriminalisasi dan mempromosikan ganja medis.

Janji pemilu kali ini antara lain subsidi solar farm, pemberian pinjaman darurat bagi masyarakat berusia 20 tahun ke atas, dan dana asuransi jiwa bagi mereka yang berusia 60 tahun ke atas.

Dijuluki “Noo”, Anutin adalah putra mantan menteri Chavarat Charnvirakul, dan memegang gelar teknik dari Universitas Hofstra di Amerika Serikat.

Jurin Laksanawisit

Jurin Laksanawisit, pimpinan Partai Demokrat dikelilingi pendukung.  Dia memiliki karangan bunga marigold emas di lehernya.
Ketua Partai Demokrat Jurin Laksanawisit tiba pada hari pertama pendaftaran caleg pemilihan umum mendatang, di Bangkok pada 3 April 2023 (Lillian Suwanrumpha/AFP)

Jurin Laksanawisit adalah kandidat perdana menteri dari Partai Demokrat, partai politik tertua di negara itu, tetapi popularitasnya menurun karena bergeser ke kanan.

Itu terhapus di Bangkok tradisional dan kubu selatan pada tahun 2019, dan kali ini menghadapi pemilih setelah tuduhan pelecehan seksual terhadap seorang pejabat partai selama pemilihan gubernur Bangkok tahun lalu. Jurin menawarkan “permintaan maaf terdalam” atas kontroversi tersebut tetapi menolak untuk mundur sebagai pemimpin.

Lahir pada 15 Maret 1956, Jurin adalah lulusan politik dari Universitas Thammasat yang pertama kali terpilih menjadi anggota parlemen pada tahun 1986 dan memegang sejumlah jabatan menteri.

Platform partai mencakup pendirian bank komunitas nasional, pendidikan gratis hingga tingkat universitas, kebijakan tabungan wajib dan perpanjangan usia pensiun dari 60 tahun.

Sritha Thavisin

Srettha Thavisin tersenyum.  Dia ada di jalanan Bangkok.
Srettha Thavisin, taipan real estat lokal dan kandidat perdana menteri Partai Pheu Thai, tersenyum selama acara kampanye pada 5 Mei 2023 untuk pemilihan umum mendatang di Bangkok, Thailand (Athit Perawongmetha / Reuters)

Srettha Thavisin adalah salah satu kandidat perdana menteri Pheu Thau dan merupakan CEO pengembang properti mewah Sansiri sebelum terjun ke dunia politik.

Pria berusia 60 tahun ini populer di kalangan komunitas bisnis dan bisa menjadi sosok yang lebih cocok bagi para pemilih yang mewaspadai dominasi keluarga Shinawatra.

Dia dikenal karena membagikan pandangannya di Twitter.

slot demo