Utusan AS untuk PBB Serukan Menteri Luar Negeri Rusia Bebaskan Tahanan | Berita Politik

Utusan AS untuk PBB Serukan Menteri Luar Negeri Rusia Bebaskan Tahanan |  Berita Politik

Di Dewan Keamanan PBB, utusan AS Paul Whelan dan Evan Gershkovich mengatakan mereka digunakan oleh Moskow sebagai ‘bidak manusia’.

Utusan Amerika Serikat untuk PBB telah mengajukan permohonan langsung kepada Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov, mendesaknya untuk membebaskan dua warga negara Amerika yang saat ini ditahan di Rusia.

Selama pertemuan Dewan Keamanan PBB pada hari Senin yang dipimpin oleh Lavrov, Linda Thomas-Greenfield mendesak Rusia untuk membebaskan mantan Marinir AS Paul Whelan dan reporter Wall Street Journal Evan Gershkovich.

“Saya meminta Anda untuk segera membebaskan Paul Whelan dan Evan Gershkovich, untuk membiarkan Paul dan Evan pulang. Dan untuk menghentikan praktik biadab ini untuk selamanya,” kata duta besar itu di markas besar PBB di New York.

Dia menambahkan bahwa orang-orang itu digunakan sebagai “alat tawar-menawar politik” dan “pion manusia”.

“Menggunakan orang sebagai pion adalah strategi kelemahan. Ini bukan perilaku negara yang bertanggung jawab. Dan saat Rusia memainkan permainan politik, orang-orang nyata menderita,” kata Thomas-Greenfield.

Awal bulan ini, pemerintahan Presiden AS Joe Biden secara resmi menunjuk Gershkovich sebagai “salah ditahan”. Rusia menangkapnya pada akhir Maret atas tuduhan spionase.

The Wall Street Journal dan kelompok kebebasan pers telah menolak tuduhan itu sebagai tidak berdasar, dan Washington telah berulang kali meminta Moskow untuk membebaskan jurnalis tersebut.

Pada gilirannya, Whelan dijatuhi hukuman 16 tahun penjara pada tahun 2020 atas tuduhan spionase yang juga ditolak AS sebagai tuduhan palsu.

Adik Whelan, Elizabeth, berada di ruang Dewan Keamanan PBB pada hari Senin, dan Thomas-Greenfield mendesak Lavrov untuk “menatap matanya dan melihat penderitaannya”.

“Aku ingin kamu melihat bagaimana rasanya merindukan kakakmu selama empat tahun. Mengetahui dia dikurung, di koloni hukuman Rusia, hanya karena Anda ingin menggunakannya untuk tujuan Anda sendiri,” kata utusan AS itu.

Di kemudian hari, Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan mengambil waktu sejenak untuk “mengakui dan mencabut” komentar Elizabeth Whelan selama konferensi pers Gedung Putih.

“Dia adalah suara yang luar biasa bagi kita semua yang marah dengan praktik penahanan yang salah,” kata Sullivan.

Dia juga mengkritik Rusia karena “menolak” upaya membawa Whelan kembali ke AS. “Kami akan terus bekerja sampai kami membawa pulang Paul, dan kami akan terus bekerja sampai kami membawa pulang Evan dan semua orang Amerika di seluruh dunia yang ditahan atau disandera secara tidak sah,” kata Sullivan.

Elizabeth Whelan, saudara perempuan Paul Whelan, terlihat selama pertemuan Dewan Keamanan PBB pada 24 April 2023 (Brendan McDermid/Reuters)

Akhir tahun lalu, Rusia membebaskan pemain bola basket AS Brittney Griner, yang ditahan di Moskow tahun lalu atas tuduhan narkoba, sebagai bagian dari pertukaran tahanan yang tidak termasuk Whelan, yang menimbulkan kekhawatiran tentang nasibnya.

Hubungan antara Washington dan Moskow memburuk setelah invasi Rusia ke Ukraina Februari lalu, dan penahanan Griner serta warga Amerika lainnya menambah ketegangan tersebut.

Pada hari Minggu, Rusia menuduh otoritas AS menolak visa bagi jurnalis yang ingin meliput perjalanan Lavrov ke New York, dan menteri luar negeri Rusia menyarankan agar Moskow mengambil tindakan pembalasan.

“Sebuah negara yang menyebut dirinya negara terkuat, terpintar, terbebas, dan teradil menendang keluar dan melakukan sesuatu yang bodoh dengan menunjukkan betapa berharganya jaminan tersumpah tentang perlindungan kebebasan berbicara dan akses ke informasi,” kata Lavrov sebelum dia meninggalkan ibu kota Rusia.

“Yakinlah bahwa kami tidak akan melupakan dan kami tidak akan memaafkan,” katanya.

Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov menambahkan bahwa negaranya “akan menemukan cara untuk menanggapi hal ini sehingga Amerika akan ingat untuk tidak melakukannya untuk waktu yang lama”.

Departemen Luar Negeri AS tidak segera menanggapi permintaan komentar dari kantor berita Associated Press tentang klaim penolakan visa.

Live Casino