Proud Boys: Mantan pemimpin, tiga lainnya dihukum dalam serangan 6 Jan | Berita Kanan Jauh

Proud Boys: Mantan pemimpin, tiga lainnya dihukum dalam serangan 6 Jan |  Berita Kanan Jauh

Enrique Tarrio, mantan pemimpin sayap kanan Proud Boys, dan tiga anggota kelompok lainnya dihukum karena konspirasi yang menghasut dalam dugaan rencana untuk menyerang Capitol Amerika Serikat pada 6 Januari 2021 dan pemindahan kekuatan secara damai.

Juri di Washington, DC mengembalikan vonis bersalah terhadap Tarrio, Ethan Nordean, Joseph Biggs dan Zachary Rehl pada hari Kamis.

Namun, para juri gagal mencapai putusan atas konspirasi yang menghasut – tuduhan yang relatif jarang yang dapat diancam hukuman hingga 20 tahun penjara – terhadap terdakwa kelima, Dominic Pezzola.

Juri juga gagal mencapai vonis untuk Pezzola atas dakwaan terpisah atas konspirasi untuk menghalangi Kongres AS, meskipun empat terdakwa lainnya dinyatakan bersalah.

Kelima pria itu juga dihukum karena berbagai kejahatan yang lebih ringan, termasuk menghalangi Kongres, kekacauan sipil, dan penghancuran properti pemerintah.

Pembela berargumen bahwa Tarrio dan Proud Boys lainnya dijadikan kambing hitam atas penyerbuan mematikan di US Capitol, yang mengikuti klaim mantan Presiden Donald Trump bahwa pemilu AS 2020, yang dia kalahkan dari Joe Biden, telah dicuri.

“Ini adalah kata-kata Donald Trump. Itulah motivasinya. Kemarahannya yang menyebabkan apa yang terjadi pada 6 Januari di kota Anda yang indah dan indah, ‚ÄĚkata pengacara pembela Nayib Hassan selama argumen penutup.

Tarrio tidak berada di Washington, DC selama kerusuhan Capitol, karena dia telah ditangkap dan diperintahkan keluar kota dalam kasus terpisah dua hari sebelumnya. Tetapi jaksa menuduh bahwa dia mengorganisir dan mengarahkan serangan oleh Proud Boys yang menyerbu Capitol hari itu.

Jaksa Penuntut Conor Mulroe mengatakan para pemimpin Proud Boys “melihat diri mereka sebagai pasukan Donald Trump, berjuang untuk mempertahankan pemimpin pilihan mereka dalam kekuasaan terlepas dari apa yang dikatakan hukum atau pengadilan tentang hal itu” dan bersiap untuk “perang habis-habisan”.

Jaksa menggantungkan kasus mereka pada sekumpulan pesan yang dipertukarkan oleh para pemimpin dan anggota Proud Boys secara pribadi dalam obrolan terenkripsi – dan diposting secara publik di media sosial – sebelum, selama, dan setelah kerusuhan Capitol.

Pengacara pembela berargumen bahwa jaksa tidak memberikan bukti yang cukup mengingat keseriusan tuduhan konspirasi yang menghasut.

Nicholas Smith, pengacara mantan pemimpin divisi Proud Boys Nordean, mengatakan dalam pernyataan penutup bahwa jaksa membangun kasus mereka atas “penyesatan dan sindiran”.

Tapi Mulroe, jaksa penuntut, berpendapat di persidangan bahwa konspirasi bisa menjadi “saling pengertian yang tak terucapkan dan implisit, dicapai dengan kedipan mata dan anggukan”.

Trump juga membantu mengobarkan persepsi bahwa Proud Boys menerima perintah langsung darinya.

“Anak laki-laki yang bangga – mundur dan bersiaplah,” kata Trump selama debat presiden September 2020 ketika diminta untuk secara khusus mengutuk kelompok sayap kanan yang menyebut dirinya “chauvinis Barat.”

Heidi Zhou-Castro dari Al Jazeera mengatakan di Washington DC bahwa juri berunding selama hampir 30 jam sebelum mencapai keputusannya pada hari Kamis. Tuduhan konspirasi yang menghasut, katanya, jarang digunakan di AS sebelum kerusuhan Capitol.

“Ini sebenarnya adalah persidangan ketiga (terkait 6 Januari) di mana juri memutuskan terdakwa bersalah atas konspirasi yang menghasut, yang merupakan kejahatan tingkat tinggi di Amerika Serikat,” kata Zhou-Castro.

Jaksa federal sebelumnya mendapatkan dakwaan konspirasi yang menghasut terhadap pendiri dan anggota kelompok sayap kanan lainnya, Penjaga Sumpah.

Pada bulan Oktober tahun lalu, anggota Proud Boys Jeremy Joseph Bertino juga mengaku bersalah atas tuduhan konspirasi yang menghasut dan setuju untuk bekerja sama dengan penyelidikan Departemen Kehakiman atas kerusuhan tersebut.

Zhou-Castro menambahkan bahwa hukuman Tarrio, Nordean, Biggs, Rehl dan Pezzola “akan ditentukan di kemudian hari”.

Lebih dari 1.000 orang sejauh ini telah didakwa sehubungan dengan penyerbuan ibu kota AS, sementara Departemen Kehakiman juga terus menyelidiki peran Trump dalam insiden tersebut.

Data SGP