‘Raja Charles akan dilantik pada saat Kekaisaran hilang’ | Karakteristik

‘Raja Charles akan dilantik pada saat Kekaisaran hilang’ |  Karakteristik

Pada Sabtu, 6 Mei, Raja Inggris Charles III akan dinobatkan, delapan bulan setelah naik takhta setelah kematian ibunya, Ratu Elizabeth II, September lalu.

Upacara yang diresmikan oleh Archbishop of Canterbury, pendeta Gereja Inggris tertinggi di negara itu, akan diadakan di Westminster Abbey London, lokasi setiap penobatan sejak 1066.

Pada penobatan, pria berusia 74 tahun itu akan dimahkotai dengan mahkota emas murni yang dibuat pada tahun 1661 di depan 2.200 tamu undangan dari seluruh dunia politik, kerajaan, dan selebritas.

Di antara mereka adalah putra sulungnya Pangeran William dan istrinya Catherine, sementara putra keduanya Pangeran Harry, yang baru-baru ini berselisih dengan anggota keluarga lainnya, akan terbang dari Amerika Serikat untuk menghadiri acara tersebut tanpa istrinya Meghan Markle.

Masih belum jelas peran apa yang akan dimainkan Pangeran Andrew, yang baru-baru ini dilucuti dari tugas kerajaan di tengah hubungannya dengan skandal pelecehan seksual.

Daftar tamu juga termasuk Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak, Presiden Prancis Emmanuel Macron, Kanselir Jerman Olaf Scholz dan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen, ditambah sejumlah bangsawan lainnya termasuk Pangeran Albert II dan Putri Charlene dari Monako.

Penobatan sebelumnya

Penobatan Charles terjadi 70 tahun setelah penobatan ibunya, yang saat itu berusia 25 tahun, yang dimahkotai dalam upacara akbar pada 2 Juni 1953.

Upacara penobatan raja ke-39 di Westminster Abbey dipenuhi dengan arak-arakan agama, simbolisme dan tradisi ketika jutaan orang menyaksikan Ratu Elizabeth II mengambil sumpah, diurapi dengan minyak suci dan dihiasi dengan kekayaan, jubah dan regalia kerajaan saat Ratu Inggris dimahkotai. . Raya, Kanada, Australia, Selandia Baru, Afrika Selatan, Pakistan dan Sri Lanka, kemudian dikenal sebagai Ceylon.

Raja Inggris Charles III (kiri) menyapa para simpatisan setelah upacara penyambutan di Gerbang Brandenburg
Raja Charles III menyapa para simpatisan di Gerbang Brandenburg di Berlin (File: Wolfgang Rattay/AFP)

Upacara hari Sabtu tampaknya menjadi urusan yang lebih kecil, dengan upacara yang dipersingkat dari sekitar tiga jam menjadi satu jam dan daftar peserta yang dikurangi.

Komentator mengatakan kepada Al Jazeera bahwa perbedaan berbicara tentang perubahan peran keluarga kerajaan dan Inggris sebagai bangsa di dalam negeri dan di panggung global antara kedua peristiwa tersebut.

Ed Owens, seorang sejarawan, komentator kerajaan dan penulis dari The Family Firm: Monarchy, Mass Media and the British Public, 1932-53, mengatakan kepada Al Jazeera: “Pada tahun 1953 ada rasa antusiasme, optimisme, dan harapan yang tulus bahwa awal baru bagi Inggris setelah yang kedua ditunjukkan. Perang dunia. Penobatan disajikan sebagai pesta yang akan memulai era baru.”

“Ada begitu banyak waktu antara dua penobatan dan nada korelasi ini adalah tentang membenarkan mengapa itu harus dilanjutkan, terutama untuk audiens yang lebih muda, dan menjelaskan simbolisme agama kepada bangsa yang tidak lagi menjadi mayoritas Kristen. “

Edward Kissi, seorang profesor di Departemen Studi Afrika di University of South Florida, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa perbandingan dapat dilihat antara kemegahan kemeriahan nasional dan global pada tahun 1953 dibandingkan dengan suasana pra-acara yang lebih hangat sekarang.

“Konteks penting di sini,” katanya. “Ratu Elizabeth dimahkotai pada akhir Kerajaan Inggris, dan hari-hari memudarnya pengaruh global Inggris. Raja Charles akan dilantik pada saat Kekaisaran pergi, dan Persemakmuran yang menggantikannya tidak yakin tentang keterikatan dan penghormatannya pada Inggris dan raja yang akan segera dinobatkan.

Daftar tamu

Perbedaan utama adalah jumlah orang yang harus hadir. Pada tahun 1953, daftar tamu membanggakan lebih dari 8.000 orang dan 129 negara dan wilayah diwakili, termasuk Jenderal George Marshall, mantan Menteri Luar Negeri AS, dan Perdana Menteri India dan Pakistan, Jawaharlal Nehru dan Mohammad Ali Bogra.

Sebagai perbandingan, Wakil Presiden Jagdeep Dhankhar akan menghadiri penobatan raja atas nama India, sementara istri Presiden Joe Biden, Jill Biden, akan menjadi pejabat tinggi AS.

Khadiza Naufa Fatin, seorang peneliti independen dan editor Heritage Times yang berbasis di Guwahati di negara bagian Assam, India timur laut, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa perbedaan dalam peristiwa tersebut mengungkapkan banyak hal tentang tatanan dunia baru.

“Peristiwa pada tahun 1953 sangat dekat dengan masa setelah Perang Dunia Kedua dan menghasilkan kemerdekaan beberapa koloni,” katanya.

“Saat itu, bekas jajahan dan para pemimpinnya masih terasa relatif dekat dalam ingatan akan sebuah kerajaan yang pernah mereka kuasai. Sementara negara-bangsa baru terbentuk, mereka belum menjauhkan diri dari sistem monarki dan seorang raja dipandang sebagai simbol penting untuk menyatukan negara. Jadi orang-orang melihat ke Ratu Elizabeth II untuk harapan dan perdamaian dalam gejolak ekonomi dan politik,” tambah Naufa Fatin.

“Konteks yang sangat berbeda seputar hubungan antara monarki Inggris dan bagian dunia yang pernah menjadi bagian dari kerajaannya mewarnai kontras antara tahun 1953 dan 2023,” kata Matthew Smith, profesor sejarah dan direktur Pusat Studi Warisan Perbudakan Inggris di University College London (UCL).

“Dalam tujuh dekade itu, ada pencapaian besar dalam proyek dekolonisasi yang mengarah pada sistem nasionalisme yang kompleks di Afrika, Karibia, Asia, dan bahkan di Inggris sendiri, yang saat ini terlihat sangat berbeda secara demografis dibandingkan tahun 1953. Artinya, penerimaan penobatan Raja akan mencakup ilustrasi yang cukup menarik tentang seberapa banyak kemajuan yang telah kita capai, ”katanya.

Di tengah beberapa pergeseran besar dalam diskusi dekolonisasi seputar barang dan artefak yang diambil dari bekas koloni, monarki mengumumkan awal tahun ini bahwa berlian Kohinoor yang disengketakan, atau replikanya, tidak akan digunakan dalam upacara penobatan untuk pertama kalinya. muncul.

“Ada kesadaran publik yang jauh lebih kuat saat ini tentang bagaimana Inggris menghasilkan kekayaannya dan narasi eksploitasi melalui perbudakan dan kolonialisme lebih dikenal dan diakui secara luas,” kata Profesor Smith.

“Gereja Inggris, institusi swasta, dan keluarga telah mengeluarkan banyak permintaan maaf publik selama tiga tahun terakhir atas peran mereka dalam perbudakan dan perbudakan Afrika. Perkembangan ini tidak hilang di mahkota,” tambahnya.

“Saya ingin membayangkan bahwa raja sendiri, ketika dia memandang pemerintahannya, harus menyadari bagaimana kengerian masa lalu tidak dapat luput dari perhatian, tidak dikenali atau tidak diperbaiki dan gerakan seperti penyesuaian mahkota ratu mungkin hanyalah salah satu indikasi kecil dari itu. ,” kata Smith.

“Saat ini monarki di Inggris lebih terlihat seperti peninggalan masa lalu. Jadi dalam beberapa hal orang melihat acara ini sebagai tradisi bukan kebutuhan politik,” kata Naufa Fatin.

“Bahkan di dalam negeri, rakyat Inggris tidak pernah merasa lebih jauh dari keluarga kerajaan daripada sekarang. Mereka tidak bisa menghubungkan keberadaan rumah tangga yang berpegang teguh pada kisah-kisah kejayaan masa lalunya untuk tetap relevan secara politik. Keluarga kerajaan Inggris tidak lagi seperti dulu, melainkan salah satu keluarga kerajaan di seluruh dunia. “Sebelumnya, di dunia Inggris, kekuatan mereka adalah standar yang kita semua pahami, tapi sekarang hal itu berubah,” tambahnya.

Penobatan tahun 1953 adalah penobatan Inggris pertama yang disiarkan secara penuh di Inggris, dengan 27 juta pemirsa domestik yang dilaporkan, dan acara penting dunia kedua yang disiarkan secara internasional, setelah pelantikan Presiden AS Dwight Eisenhower beberapa bulan sebelumnya.

Analis mengatakan bahwa meskipun ada perubahan dan kontroversi, penobatan tampaknya akan menjadi tontonan media internasional.

“Di era media sosial, ribuan bahkan jutaan orang dapat ‘menghadiri’ penobatan dari jarak jauh, dan secara tidak langsung dengan menonton dari televisi mereka,” kata Profesor Kissi.

“Penobatan itu mungkin akan menjadi tontonan media abad ke-21, melebihi tahun 1953.”

link sbobet