Sidang pemerkosaan pemimpin oposisi Senegal Ousmane Sonko telah ditunda Berita

Sidang pemerkosaan pemimpin oposisi Senegal Ousmane Sonko telah ditunda  Berita

Ousmane Sonko, yang menyangkal tuduhan, tidak hadir dalam sidang di Dakar.

Persidangan pemimpin oposisi Senegal Ousmane Sonko atas dugaan pemerkosaan segera ditunda selama seminggu, setelah dibuka tanpa kehadirannya di pengadilan di ibu kota, Dakar.

Sonko, yang juga walikota kota selatan Ziguinchor, didakwa atas tuduhan seorang wanita bahwa dia menyerangnya ketika dia bekerja di panti pijat. Pria berusia 48 tahun itu membantah tuduhan itu dan menuduh Presiden Macky Sall berusaha mencegahnya mencalonkan diri dalam pemilihan tahun depan. Pemerintah menyangkal hal ini.

“Sonko mengatakan dia tidak menghadiri pengadilan karena haknya tidak dihormati,” Nicolas Haque dari Al Jazeera melaporkan dari luar pengadilan pada hari Selasa. “Dia tidak percaya pada otonomi sistem hukum.”

Seorang juru bicara pemerintah mengatakan kepada Al Jazeera bahwa persidangan adalah “masalah pribadi” antara dua individu dan bukan tentang itu.

Jika terbukti bersalah, Sonko menghadapi hukuman 10 tahun penjara dan dilarang mencalonkan diri sebagai presiden.

Demonstrasi pecah di Ziguinchor dan daerah Dakar pada hari Senin, menjelang jadwal pengadilan Sonko. Kementerian Dalam Negeri mengatakan seorang polisi tewas setelah dia secara tidak sengaja ditabrak oleh kendaraan lapis baja yang dikerahkan pada protes di Ziguinchor.

Massa memblokir jalan dengan balok kayu dan membakar ban serta melemparkan batu ke arah polisi, yang membalas dengan gas air mata, menurut laporan.

Sonko, mantan inspektur pajak, menerima hukuman percobaan enam bulan minggu lalu karena pencemaran nama baik yang berasal dari tuduhannya bahwa menteri pariwisata menggelapkan dana, tuduhan yang dibantah oleh pemimpin oposisi.

Pendukung oposisi bernyanyi dan menari selama pertemuan dua hari sebelum persidangan salah satu pemimpin, Ousmane Sonko
Seorang mantan inspektur pajak, Sonko yang berusia 48 tahun telah menjadi wajah frustrasi yang berkembang di antara orang-orang Senegal terhadap Sall (File: John Wessels/AFP)

‘Tetap’

Drama hukum yang melibatkan Sonko telah memicu ketegangan dan kerusuhan sporadis selama lebih dari dua tahun di Senegal, karena para pendukungnya – banyak dari mereka adalah pemuda kota yang kehilangan haknya – mengindahkan seruan untuk demonstrasi yang sering berujung pada bentrokan kekerasan dengan pasukan keamanan.

Haque mengatakan persidangan telah membuat Senegal terhenti, mengutip insiden kekerasan, sekolah ditutup, toko-toko dibakar dan sepeda motor tidak diizinkan di jalan.

“Ini bukan hanya persidangan tentang kasus perkosaan,” tambahnya. “Untuk oposisi, pengadilan … digunakan oleh Presiden Sall untuk mengendalikan oposisi.”

Ketegangan yang meningkat meningkatkan pertaruhan menjelang pemilihan tahun depan di mana Sall dapat mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga yang kontroversial, yang menurut pihak oposisi tidak konstitusional.

Sall, 61, tidak mengkonfirmasi atau menyangkal bahwa dia berencana untuk mencalonkan diri, di tengah spekulasi yang meluas.

Lawannya menuduhnya mencoba melemahkan persaingan dengan tuduhan palsu dan audiensi politik sebelum pemungutan suara. Pemerintah menyangkal hal ini.

Ratusan orang berunjuk rasa di Dakar pekan lalu dalam unjuk rasa terbaru menentang tawaran potensial Sall untuk masa jabatan ketiga.

Konstitusi baru Senegal, yang diadopsi pada 2016, membatasi masa jabatan presiden menjadi dua mandat lima tahun. Namun, Sall mengatakan kepada surat kabar Prancis L’Express pada bulan Maret bahwa dia secara teknis dapat mencalonkan diri karena konstitusi baru mengatur ulang waktu pada jumlah masa jabatannya.

game slot gacor