Awan berkumpul di atas Sudan Selatan saat pertempuran berkecamuk di sebelah | Berita Konflik

Awan berkumpul di atas Sudan Selatan saat pertempuran berkecamuk di sebelah |  Berita Konflik

Sudan Selatan masih belum pulih dari perang saudara yang menghancurkan selama bertahun-tahun, tetapi sekarang masalah di sebelah berisiko memicu kekacauan lagi.

Analis mengatakan pertempuran antara tentara Sudan dan kelompok paramiliter yang disebut Pasukan Dukungan Cepat (RSF) dapat mengacaukan proses perdamaian yang goyah di negara tetangga Sudan Selatan karena kemungkinan masalah aliran minyak dan masalah demografis.

Sudan Selatan berpisah dari Sudan pada 2011, namun nasib kedua negara masih terkait erat.

“Pandangan umum dari jalanan adalah bahwa keruntuhan negara di Sudan akan menyebarkan kekerasan ke Sudan Selatan,” kata Edmund Yakani, pakar urusan Sudan Selatan.

Perang sipil Sudan Selatan pecah pada 2013 antara tentara yang setia kepada Presiden Salva Kiir dan pasukan pemberontak yang dipimpin oleh wakilnya, Riek Machar. Lima tahun kemudian, kedua saingan itu menandatangani perjanjian damai untuk mengakhiri perang, yang telah menewaskan sekitar 400.000 orang dan membuat jutaan orang mengungsi. Proses perdamaian seharusnya memuncak dengan pemilihan tahun depan, meskipun para ahli skeptis hal itu akan terjadi.

Sudan Selatan Salva Kiir dan Riek Machar
Salva Kiir, kiri, dan Riek Machar bertemu di Juba, Sudan Selatan pada 2019 untuk mencoba membentuk pemerintahan persatuan (File: Jok Solomun/Reuters)

Sekarang Sudan Selatan menghadapi risiko bencana ekonomi dan konflik baru jika ekspor minyak vitalnya, yang mengalir melalui Sudan, rusak atau terganggu oleh pertempuran antara tentara Sudan dan RSF, kata para analis kepada Al Jazeera.

Hampir sama mengkhawatirkannya adalah kembalinya ribuan pengungsi Sudan Selatan yang mencari suaka di Sudan selama perang saudara. Pengembalian mereka dapat menyebabkan konflik lokal baru karena sengketa tanah dan demografis.

Prospek suram dari kekerasan yang menyebar di salah satu wilayah termiskin di dunia telah mendorong Sudan Selatan untuk meluncurkan upaya menengahi konflik Sudan, yang meletus pada 15 April. Pemerintah Sudan Selatan pada hari Rabu meminta tentara Sudan dan RSF untuk mengirim delegasi ke ibukotanya, Juba.

Sudan Selatan memiliki hubungan dengan komandan tinggi militer Sudan, Abdel Fattah al-Burhan, dan pemimpin RSF Mohamad Hamdan “Hemedti” Dagalo, tetapi Sudan Selatan memiliki sedikit pengaruh atas keduanya.

“Pilihan terbaik bagi Sudan Selatan adalah tetap netral,” kata Daniel Akech Thiong, pakar Sudan Selatan dan penulis The Politics of Fear in South Sudan.

“Mereka tidak bisa diuntungkan jika terlihat berpihak pada salah satu dari dua jenderal karena terlalu berisiko bagi mereka, tapi (kita) tidak bisa selalu mengandalkan politik rasional,” katanya mengingatkan.

Uang minyak

Menurut laporan International Crisis Group 2021, pendapatan yang dihasilkan dari ladang minyak Sudan Selatan yang menguntungkan membuat pemerintah persatuan nasional tetap bertahan, berkat pembayaran rutin kepada loyalis Kiir dan Machar.

Tetapi karena ketergantungannya pada tetangganya untuk mengekspor minyak ke pasar internasional, ketakutan terbesar Sudan Selatan adalah pemerintahan transisi yang melemah di Juba – dan proses perdamaiannya – dapat runtuh jika jalur pipa minyak yang melewati Sudan terganggu.

Minyak menyumbang sekitar 90 persen dari pendapatan negara yang sangat miskin itu dan 70 persen dari produk domestik brutonya, menurut laporan Bank Dunia. Juba membayar biaya Khartoum dan tarif nonkomersial untuk mengekspor minyaknya ke pasar internasional. Sekarang tidak jelas siapa yang mendapatkan uang itu.

“Jika (pipa minyak) terganggu di Sudan, maka saya kira rezim Kiir tidak akan bertahan sebulan,” Joshua Craze, seorang peneliti independen di Sudan Selatan, mengatakan kepada Al Jazeera. “Dia berada dalam sistem politik transaksional yang mencakup pembayaran rutin kepada orang-orang di seluruh negeri.”

“Apa yang membuatnya sangat menakutkan bagi Sudan Selatan adalah bahwa oposisi resmi tertanam dalam sistem yang sama, sehingga Anda tidak akan melihat oposisi muncul,” katanya. “Saya pikir Anda akan melihat runtuhnya otoritas secara umum. Apa artinya itu adalah konflik di seluruh negeri.”

Yakani – yang merupakan direktur eksekutif Organisasi Pemberdayaan Masyarakat untuk Kemajuan, sebuah organisasi nirlaba yang berfokus pada perdamaian dan mediasi konflik – setuju bahwa gangguan ekspor minyak yang berkepanjangan akan menyebabkan keresahan.

“Pemerintah tidak akan dapat memberikan keamanan atau perlindungan apa pun,” katanya kepada Al Jazeera.

Kembali tegang

Pemilihan dijadwalkan pada Desember 2024 di Sudan Selatan, tetapi PBB mengatakan pada Maret bahwa negara itu masih kekurangan ruang sipil dan pengaturan keamanan yang diperlukan atau komisi pemilihan independen.

Setelah membuat sedikit kemajuan dalam menyiapkan landasan untuk pemilihan nasional yang bebas dan adil, pemerintah tampaknya lebih fokus pada kampanye karena ingin mengamankan sejumlah kubu politik, kata Craze.

Kembalinya puluhan ribu eksil Sudan Selatan juga menjadi tantangan bagi pemerintah. Penghentian perdagangan lintas batas telah mendorong harga pangan di negara yang sudah rawan pangan, terutama di daerah perbatasan di mana banyak pengungsi yang kembali menetap.

Masalah yang lebih besar bagi pemerintah, yang mungkin tertarik untuk mengonsolidasikan kekuasaan melalui pemungutan suara nasional, adalah bahwa para pengungsi yang kembali juga dapat memiringkan demografi etnis di negara bagian tertentu. Itu bisa mempengaruhi pemilihan, kata Craze.

“Para pengungsi yang kembali mengancam untuk mengacaukan daerah yang sangat tegang dari mana mereka mengungsi…jika mereka diizinkan kembali ke sana,” tambahnya. “Jika mereka tidak diizinkan untuk kembali, maka kami memiliki kasus rekayasa populasi di mana pemerintah pada dasarnya menengahi siapa yang dapat kembali (ke negara mereka) dan siapa yang tidak dapat dan (jadi) siapa yang dapat memilih di daerah asal mereka dan siapa yang tidak.”

Thiong menambahkan bahwa para pengungsi yang kembali dari Sudan Selatan juga dapat membawa perspektif politik yang berbeda setelah menyaksikan gerakan pro-demokrasi Sudan yang besar, yang telah bertahan sejak 2019.

“Sudan Selatan belum siap menerima orang-orang ini, membuat mereka merasa diterima dan memberi mereka kebutuhan dasar,” katanya. “(Sudan Selatan) mendapatkan pendatang baru dari negara yang telah mengalami pemberontakan, jadi apa yang mungkin merupakan tuntutan perubahan yang tidak aktif di Sudan Selatan dapat dengan mudah dibangkitkan kembali.”

sbobet terpercaya